Review Spesiifkasi handphone Realme 5 Pro Tarbaru

Realme 5 dan Realme 5 Pro yang baru menggantikan Realme 3 dan Realme 3 Pro. Realme 5 Pro dihargai bersaing dengan Xiaomi Redmi Note 7 Pro dan Mi A3, berbagai macam anggota seri Samsung M dan A, dan Vivo Z1 Pro baru, ditambah beberapa model lama yang telah menerima pemotongan harga memiliki varian top-end Realme 5 Pro, yang harganya sama dengan Realme X. Untuk melihat seberapa menarik unit ini mari kita simak ulasan berikut ini.

Review Spesiifkasi handphone Realme 5 Pro Tarbaru

Realme 5 Pro 2

Desain Tampilan

Untuk handphone murah, Realme 5 Pro terlihat dan terasa cukup baik. Tidak terlalu besar atau tebal, dan bahan serta sentuhannya terasa premium. Kamu akan segera melihat pola geometris di bagian belakang, yang sejauh ini telah digunakan untuk handphone yang lebih murah seperti Realme 3i harga Rp. 1.6 jutaan dan Realme C2 harga Rp. 1.2 jutaan. Konsepnya telah ditingkatkan di sini, dengan kilau logam dan hasil akhir yang benar-benar mulus.

Bentuk abstrak di bagian belakang memiliki warna yang sedikit berbeda dan menangkap cahaya secara berbeda, tetapi masih ada gradien terpadu yang mengalir di bagian belakang perangkat. Kamu dapat memilih antara selesai Crystal Green dan Sparkling Blue, dan kami sangat menyukai tampilan biru-hijau permata-kencang dari unit ulasan Crystal Green kami yang berbeda tanpa mencolok.

Untungnya handphone ini tidak licin sama sekali. Walaupun terlihat mengkilap, Realme 5 Pro sangat mudah digenggam. Sisi bundar dan panel belakang melengkung membuatnya pas dengan nyaman di telapak tangan, menutupi ketebalan 8.9mm-nya. Beratnya 184g dan sebenarnya lebih kompak dari Realme 5. Kami tidak mengalami kesulitan menggunakannya bahkan dengan satu tangan.

Realme menggunakan takik tetesan air untuk kamera depan, yang kami anggap baik-baik saja pada tingkat harga ini – kamera popup dan layar berlubang menjadi lebih umum tetapi Kamu harus menghabiskan lebih banyak bila  Kamu menginginkan desain seperti itu.

Baca juga >>
Daftar Harga Kuota Telkomsel Terbaru 2020

Layar Display

Layar 6,3 inci memiliki resolusi full-HD + 1080×2340. Berbahan LCD yang besar di bagian depan, dan Realme mengklaim rasio layar terhadap body 90,6. Dagunya cukup menonjol tetapi sisa perbatasannya sempit dan tampak modern. Umumnya para penguna tidak menyukai pelindung layar yang sudah diterapkan sebelumnya seperti Realme 5 Pro, tetapi beberapa orang suka memilikinya untuk perlindungan.

Sidik jari dan pengenalan wajah dapat digunakan untuk membuka tidak hanya telepon tetapi juga aplikasi individual dan Brankas Pribadi yang memungkinkan Kamu menyimpan dokumen dan foto dari mata yang mengintip. ColorOS juga memungkinkan Kamu berupaya menyediakan data dummy termasuk riwayat panggilan dan pesan saat aplikasi invasif meminta terlalu banyak izin.

Opsi penyesuaian mencakup kerapatan ikon di layar beranda, kecepatan animasi UI, tema, dan berbagai gerakan. Kamu dapat menekan tombol daya handphone untuk memanggil Google Asisten, dan meluncurkan aplikasi dengan gerakan di layar saat handphone dalam keadaan siaga. Tombol navigasi Android standar dapat diganti dengan berbagai skema gerakan dan bahkan ada opsi penyesuaian dalam beberapa set ini. Secara keseluruhan, pengalaman perangkat lunak dan penggunaan Realme 5 Pro cukup baik.

Performa dan Baterai

Performa umum dengan Realme 5 Pro bagus, dan kami tidak punya keluhan tentang cara kerjanya untuk tugas sehari-hari. Perlu diingat bahwa pengalaman kami ialah dengan varian RAM 8GB; satu entry-level hanya memiliki setengah, tetapi itu masih cukup untuk sebagian besar kasus penggunaan. Penanganan dan penggunaannya mudah, termasuk saat melakukan banyak tugas di antara aplikasi berat. Sensor sidik jari mungkin agak sulit dijangkau bila  Kamu memiliki tangan kecil, tetapi cepat dan akurat.

Pengenalan wajah juga mudah. Mendaftarkan wajah hanya butuh beberapa detik dan prosesnya tidak mengharuskan kita untuk memutar atau memiringkan kepala sama sekali. Pengaturan default memungkinkan handphone untuk membuka kunci sendiri walaupun mata Kamu tertutup, yang idealnya tidak seharusnya demikian.

Baca juga >>
Cara Daftar Paket Internet Murah Telkomsel 2.5Gb Hanya 35Ribu 2018

Layar bisa menjadi sangat cerah dan mudah digunakan di luar ruangan. Konten video terlihat bagus, dengan warna dan ketajaman yang layak, tetapi ini bukan layar terbaik yang kami lihat di segmen harga ini. Menariknya, Realme 5 Pro mendukung Widevine L1 DRM untuk streaming video beresolusi tinggi. Speaker tunggal cukup keras dan suaranya jernih bahkan pada volume tinggi, tetapi tidak ada bass atau kedalaman sama sekali ketika mendengarkan musik.

Kami mendapat skor 180.193 di AnTuTu, serta 1.523 dan 5.936 dalam tes single-core dan multi-core Geekbench. Tes Slingshot Unlimited 3DMark memberi kami 3.068 poin, dan uji Ice Storm Extreme maksimal. GFXBench memberi kami 58fps di adegan T-rex dan 23fps di adegan Manhattan 3.1. PUBG Mobile default hingga ke High preset-nya dan dapat dimainkan, walaupun telepon menjadi sedikit hangat selama putaran. Kami juga tidak memiliki masalah dengan Asphalt 9: Legends.

Kami dapat melewati satu hari penuh dengan sekali pengisian daya menggunakan telepon ini, dan itu termasuk sekitar satu jam streaming video, beberapa permainan, dan banyak menjelajah Web, tetapi kami harus memasukkannya untuk mengisi daya di malam hari. Tes loop video HD kami berlangsung selama 12 jam, 41 menit yang masuk akal tapi tidak hebat. Dengan menggunakan pengisi daya yang disertakan, kami dapat memperoleh hingga 15 persen dalam 10 menit dan 70 persen hanya dalam waktu 30 menit.

Kamera

Kamera belakang utama memiliki sensor IMX586 Sony 48-megapiksel, yang hanya ditemukan di handphone yang jauh lebih mahal sampai baru-baru ini. Ini juga memiliki aperture f / 1,79 dan mendukung PDAF. Selanjutnya, ada kamera sudut lebar 8 megapiksel dengan aperture f / 2.25, kamera makro 2 megapiksel, dan sensor kedalaman 2 megapiksel. Kamera depan memiliki sensor 16 megapiksel dan aperture f/2.

Baca juga >>
5 Game Tersembunyi di Google Chrome Yang Bisa Dimainkan Di Android

Aplikasi kamera terlihat apik tetapi tata letaknya agak canggung. Sebagai permulaan, tidak ada cara mudah untuk beralih antar kamera. Tombol sakelar di bagian atas layar memungkinkan Kamu mengaktifkan atau menonaktifkan kamera sudut lebar, tetapi untuk menggunakan yang makro, Kamu harus memilih mode Ultra Makro yang dikubur dalam menu spillover di sebelah Foto, Video, standar, dan tombol pemilihan mode Portrait. Menu ini tidak perlu kecil dan Kamu sebenarnya harus menggulir ke bawah di dalamnya untuk menemukan mode Ultra Makro, yang terlalu banyak langkah.

Ada juga kontrol terpisah untuk HDR, filter, dan Chroma Boost. Opsi terakhir membuat warna jauh lebih cerah, yang dapat membuat hasil bidikan terlihat artifisial, sehingga paling baik digunakan sebagai efek seperti filter lainnya. Mode lainnya termasuk Expert, Panorama, dan Time-lapse.

Bidikan yang diambil pada siang hari dengan kamera utama cukup tajam, dan keseimbangan warnanya bagus. Realme 5 Pro cepat untuk mengunci fokus dan kami tidak memiliki masalah dengan kegunaan. Kami menyukai hasilnya dalam hal detail halus di latar depan serta kejelasan dalam objek yang jauh. Ada butiran kecil di area bayangan dan ke arah sisi beberapa frame, tetapi kamera utama bekerja sangat baik, bahkan untuk adegan kontras tinggi.

Untuk mengambil bidikan 48-megapiksel, Kamu juga harus beralih ke mode lain di menu spillover, dan HDR tidak tersedia. Ukuran file diperbesar dari 2-4MB menjadi lebih dari 15MB per pemotretan, tetapi hasil pemotretan sangat besar dan Kamu dapat memilih detail kecil pada jarak yang sangat jauh ketika Kamu memperbesar.

Seperti yang diharapkan, kamera sudut lebar menghasilkan bidikan dengan kualitas lebih rendah dan seharusnya hanya digunakan ketika Kamu harus memasukkan banyak ke dalam satu bingkai. Memperbesar ke foto menunjukkan kehilangan signifikan dalam detail dan akurasi warna. Kualitas keseluruhan buruk dibandingkan dengan bidikan yang diambil dengan kamera utama sesaat sebelumnya dari tempat yang persis sama.

Baca juga >>
Tips Belanja Produk Elektronik Secara Online

Kamera makro juga lebih untuk bermain dengan komposisi daripada untuk penggunaan sehari-hari. Ini tambahan yang bagus, tetapi Kamu mungkin tidak menemukan banyak gunanya. Ketika  mengambil closeup dengan kamera standar, deteksi adegan AI mungkin mengatakan “Lensa Makro”, yang kami ambil sebagai saran untuk beralih secara manual daripada indikasi bahwa AI telah mengubah pengaturan apa pun.

Saat Kamu dalam mode Ultra Makro, Kamu akan melihat “Kualitas terbaik pada 4cm” ditampilkan di jendela bidik, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti bahwa Kamu berada pada jarak fokus ideal. Beberapa percobaan dan kesalahan mungkin diperlukan, karena foto mungkin terlihat tajam pada layar handphone tetapi sedikit mati pada saat diperiksa dalam ukuran penuh. Warna juga cenderung berubah ketika mendekati subjek, terutama karena ada kemungkinan besar handphone itu sendiri akan membayangi apa pun yang Kamu potret.

Makro hanya beresolusi 1600×1200 piksel (2,1 megapiksel) dan detail di luar fokus jelas kasar. Warna juga bernoda dan teksturnya tidak bagus. Kami melihat sekelompok flowerbud merah cerah hampir bergabung satu sama lain. Hanya menggunakan kamera utama dan memotret pemotretan sering menghasilkan hasil yang serupa bila  tidak lebih baik dalam beberapa kasus. Tetapi,  kedalaman bidang bisa terlihat sangat bagus. Kamu bisa bersenang-senang dan mendapatkan sedikit kepuasan kreatif menggunakan kamera ini.

Untuk Selfie juga layak, tetapi beberapa sampel kami terlihat sedikit berlebihan, yang membuat kulit kami terlihat tiruan. Foto potret sepertinya membuat tepi wajah kita salah, memotong telinga kita di jendela bidik kamera hampir sepanjang waktu. Tetapi,  hasil pemotretan mendapat manfaat dari pemrosesan lebih lanjut saat disimpan, dan terlihat jauh lebih baik saat dibuka nanti.

Baca juga >>
Cara Menambah Teman Baru Di Instagram Dengan Nametag

Sayangnya tembakan yang kami ambil di malam hari tidak begitu mengesankan. Ada banyak kebisingan dan biji-bijian bahkan dengan lampu di dekatnya. Kamu dapat menggunakan foto-foto ini bila  Kamu tidak berencana untuk memperbesar atau memperbesarnya sama sekali. Detailnya buruk kecuali ada cahaya terang langsung yang menyinari subjek kami, dalam hal ini hasilnya jauh lebih menarik. Saat menggunakan mode Nightscape, perlu beberapa detik bagi handphone untuk menyimpan hasil pemotretan tetapi hasilnya menyala terang, dan titik cahaya yang biasanya akan kabur karena bukaan yang panjang malah jernih dan jelas.

Kamera sudut lebar dapat diprediksi mengambil bidikan yang lebih buruk di malam hari, dengan warna yang lebih suram. Kami tidak akan repot-repot mencoba menggunakan kamera makro, karena benda-benda hampir tidak dapat dilihat. Selfie yang diambil di malam hari tidak terlalu buruk.

Video direkam pada 1080p 30fps secara default walaupun dapat naik hingga 4K 30fps atau 1080p 60fps. Kualitas video pada umumnya cukup baik di siang hari. Ada stabilisasi elektronik, yang sepertinya bekerja cukup baik bagi kami pada 1080p. Video terlihat halus dan cerah, walaupun pada 4K ada semburat warna merah muda yang aneh. Satu kejutan besar ialah Kamu tidak dapat menggunakan kamera sudut lebar untuk merekam video, yang sepertinya sia-sia.

Order via Whatsapp !