Pengertian Dan Manfaat Layanan White Label dalam bisnis online

Mengenal bisnis layanan white label, Pernahkah Anda berbelanja di supermarket, indomaret atau alfamart dan kemudian menemukan beberapa produk seperti makanan, makanan ringan, minuman, tisu, gula, dan berbagai produk lainnya menggunakan label atau merek dari supermarket? Mungkinkah supermarket memproduksi produk itu sendiri atau bagaimana cara kerjanya?

Lalu apa yang harus dilakukan dengan layanan white label?

Sebelum memaparkan kasus pada artikel di atas, mari kita perhatikan dulu apa yang dimaksud dengan bisnis layanan white label yang sering kita dengar. Meskipun tidak banyak orang tahu tentang apa yang dimaksud dengan bisnis white label, tetapi sering menemukan kasus tanpa menyadari bahwa itu adalah layanan white label. Layanan white label adalah layanan berbasis bisnis, dengan memiliki produk tetapi tanpa label kemudian mendistribusikan produk ke perusahaan untuk merek produk atau layanan tertentu yang sebenarnya diproduksi oleh perusahaan tertentu atau perusahaan lain. Awalnya perusahaan yang menghasilkan produk atau layanan dalam jumlah besar dan kemudian tanpa memberikan merek kepada produk atau layanan yang dibuatnya. Produk tersebut kemudian dijual atau ditawarkan kepada perusahaan yang sudah memiliki nama dengan merek masing-masing. Dalam arti kata, supermarket, indomaret, alfamart yang sering kita temui menjual produk menggunakan mereka sendiri adalah melalui layanan white label.

Proses bisnis layanan white label

Proses bisnis pada layanan white label ini telah dilakukan sejak lama, terutama dalam produk elektronik. Banyaknya produk elektronik yang beredar saat ini adalah produk yang berasal dari China yang diimpor ke Indonesia. Produk-produk Cina yang diimpor kemudian diberi merek lokal. Sehingga menjadikan produk tersebut tampak sebagai produk buatan lokal yang sebenarnya hanya hasil impor dari luar negeri, yaitu Cina. Tidak kalah dengan penjualan produk elektronik, layanan white label juga banyak dilakukan untuk perusahaan hosting menggunakan sistem reseller. Sistem pengecer kemudian akan mengiklankan produk mereka tetapi dengan menyembunyikan siapa orang tua dari perusahaan. Contoh lain seperti, perusahaan A memproduksi kopi tetapi tanpa merek atau yang biasa disebut layanan white label kemudian ditawarkan ke beberapa perusahaan untuk dipasarkan. Kemudian perusahaan B dan C tertarik untuk menjual produk kopi tetapi menggunakan merek perusahaan mereka sendiri. Konsumen hanya akan tahu bahwa kopi tersebut adalah kopi buatan dari perusahaan B dan C. Walaupun faktanya kopi tersebut diproduksi oleh perusahaan A.

Baca juga >>
Peluang Bisnis di Masa Depan Era Society 5.0

Dalam layanan white label tidak ada batasan dan kontrak yang terikat untuk bebas dijual kepada siapa pun dan sebanyak apa pun. Ini adalah salah satu keunggulan layanan white label karena satu produk dapat dijual secara bersamaan ke beberapa merek. Dalam hal ini, perusahaan A hanya perlu memperhatikan nilai kualitas produk sesuai dengan standar pembeli tunggal.

u00a0

Kurangnya bisnis layanan white label

Selain manfaat yang didapat ketika menggunakan layanan white label karena mereka hanya harus memproduksi, tetapi produk diproduksi secara gratis di beberapa merek dan ada peningkatan produksi. Karena semakin banyak perusahaan menawarkan untuk menjual produk-produk ini bahkan dengan merek mereka sendiri, semakin banyak produk yang dapat diproduksi. Namun layanan white label juga memiliki beberapa kekurangan, termasuk:

  • 1. Menjadi tidak ada yang istimewa

Sebagai contoh dalam ilustrasi penjualan kopi di atas, Perusahaan A dapat menjual produk kopi dalam skala besar, tetapi bagi konsumen yang menggunakan produk ini dari perusahaan B dan C masih akan merasakan produk yang sama dengan tidak ada yang membedakannya dari produk tersebut. walaupun hanya merek yang berbeda. Karena pada dasarnya layanan white label bertujuan untuk memproduksi dan menjual produk dalam skala besar atau kuantitas daripada sebagai branding.

  • 2. layanan yang buruk

Mengapa disebut layanan buruk? Karena jika ada masalah dengan layanan white label dari kopi yang diproduksi dari merek perusahaan, nama perusahaan yang akan terpengaruh oleh nama buruk akan terpengaruh, konsumen tidak akan tahu apakah produk tersebut sebenarnya bukan dari perusahaan yang memiliki merek.

  • 3. Persaingan harga yang tidak sehat

Dalam layanan white label, dengan produk yang sama tetapi merek yang berbeda akan membuat harga masing-masing perusahaan relatif tidak sama. Seringkali akan ada perang harga di setiap perusahaan yang berbeda dari item yang sama. Oleh karena itu, ketika pasar perlahan menjadi jenuh dengan produk-produk ini, harga akan secara bertahap menjadi lebih kompetitif di setiap perusahaan untuk produk yang sama.

  • 4. Kurangnya loyalitas pelanggan
Baca juga >>
Nginx vs Apache, Anda Golongan Yang Mana?

Karena tidak ada branding khusus pada produk yang dipasarkan oleh beberapa perusahaan yang memasarkan produk yang sama dengan merek yang berbeda, tidak akan pernah ada nama bahwa konsumen akan benar-benar setia dan jatuh cinta dengan produk tersebut. Sehubungan dengan persaingan harga yang tidak sehat sebelumnya, layanan white label sebenarnya merugikan karena pada dasarnya konsumen biasanya membeli suatu produk dengan pertimbangan produk mana yang lebih murah. Produk yang sama tetapi harga lebih murah, mengapa tidak? Jadi jangan heran kita akan sering kehilangan konsumen karena konsumen pindah ke hati yang lain atau beralih ke produk yang lebih murah

Terimakasih semoga Artikel ini Bermanfaat

Order via Whatsapp !