Memulai Perusahaan Dengan Benar Dengan Tim Marketing Terbaik

Ada tiga hal penting yang perlu diperhatikan saat membangun perusahaan di awal-awal berjalan. Jika tiga hal ini bisa diperhatikan dengan baik, maka akan membuat perusahaan bisa berjalan terus hingga mendapatkan penjualan dan kenaikan omset. Ketiga hal tersebut adalah PPC. P pertama adalah “Product”, secara umum menentukan kecocokan produk dengan pasar. P kedua adalah “People”, khususnya kesiapan tim untuk belajar dan tumbuh ke titik pertumbuhan pendapatan yang akan datang. Dan yang terakhir C adalah “Customer”, diperuntukkan bagi sejumlah besar pelanggan loyal yang merasa terbantu dengan hadirnya produk Anda, bukti nyata bahwa Product dan People telah cukup matang untuk meningkatkan penjualan.

Jika saat ini Anda sudah merasa perusahaan Anda sudah berjalan dengan produk yang baik dan pelanggan loyal yang menyenangkan, maka waktunya untuk membangun tim penjualan Anda dan mulai meningkatkan pendapatan. Awalnya terdengar sangat mudah, Anda tinggal menjual produk Anda saja. Tapi Anda perlu tim penjualan yang baik sebagai ujung tombak peningkatan penjualan produk Anda. Dan untuk alasan ini, mempekerjakan tenaga penjualan sangat berbeda dari mempekerjakan tim pengembang, tim produk, atau tim keuangan. Peran tim ini cenderung merupakan rangkaian keterampilan yang lebih spesifik yang bisa Anda uji, sedangkan tenaga penjualan hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran. Begitu banyak tantangan seseorang untuk menjadi tenaga penjualan yang sukses seperti kepribadian di atas pengetahuan produk dan industri, kemampuan untuk menjual, bahkan tenaga penjualan adalah wajah perusahaan Anda. Dan poin paling penting adalah pekerja keras dan berpikiran sehat. Anda membutuhkan seseorang yang akan bekerja lebih keras daripada yang lainnya, untuk diri mereka sendiri dan orang lain, menyelesaikan masalah apa pun yang terjadi.

Baca juga >>
4 Cara Mendapatkan Uang dari Internet Tanpa Modal

Berikut ini adalah 5 hal penting yang perlu Anda temukan dalam diri seorang tenaga penjual untuk perusahaan Anda.

Pengalaman Masa Awal Perusahaan

Banyak orang tertarik untuk bekerja di perusahaan yang baru merintis atau startup karena mendengar cerita atau memiliki teman yang telah menghasilkan banyak uang dan beberapa fasilitas menyenangkan seperti meja ping-pong, makan siang, dan fasilitas tak terbatas lainnya. Kenyataannya bekerja di startup, terutama di masa-masa awal adalah kebalikannya. Bayarannya payah, risikonya tinggi, dan kantor Anda kecil, atau bahkan tak punya kantor sama sekali. Jika seseorang belum pernah melalui pengalaman itu sebelumnya atau ingin melakukannya lagi, maka ini adalah awal yang baik.

Ketika Anda menemukan orang semacam ini sebagai kandidat, coba cari tahu seperti apa pengalaman mereka di masa itu. Apakah mereka membayangkan situasi yang menakutkan atau menyukainya sebagai sebuah tantangan. Ada poin data kuantitatif yang bisa Anda tarik di sini. Anda perlu memahami apakah orang ini benar-benar bekerja di masa perintisan di mana ada banyak hal yang tidak diketahui, banyak risiko, dan mereka menyukainya lalu kemudian mencoba berkembang. Dengarkan intuisi Anda, jika Anda melihatnya sebagai sebuah peluang, maka masukkan mereka ke tim penjualan Anda.

Bertahan Atau Naik Jabatan

Jika Anda sedang mencari kandidat seorang tim penjualan, maka pastinya mereka akan tetap jadi tenaga tim penjualan hingga 10 tahun ke depan. Lalu bagaimana tanggapan calon kandidat Anda tentang hal ini. Pada poin ini, menegaskan perlunya ketahanan, dedikasi, kesetiaan, dan pemahaman tentang cara kerja sebuah perusahaan bisnis. Anda perlu mencari tahu bagaimana visi misi mereka ke depannya. Jika mereka sangat menikmati proses berkembang sebagai tim penjualan di awal masa rintisan dan mampu melewati masa itu, maka ini bisa jadi awal yang baik. Tapi jika setelah itu mereka ingin naik jabatan dan ingin mengambil lebih banyak tanggung jawab di tahun-tahun ke depan, tentu ini bisa jadi resiko bagi Anda.

Baca juga >>
10 Bisnis Yang Cocok Untuk Mahasiswa Tingkat Akhir 2018

Memang sebenarnya tidak ada jawaban yang salah. Tapi penting Bagi Anda untuk mengetahui hal semacam ini di awal sehingga Anda bisa menentukan kontribusi apa yang akan Anda berikan. Jika Anda menginginkan seseorang yang akan tumbuh dan mengambil lebih banyak tanggung jawab, dan Anda berbicara dengan seseorang yang merupakan penjual top selama lima tahun tetapi sekarang ingin beralih ke manajemen, luangkan waktu untuk mencari tahu mengapa mereka tidak dipromosikan. Biasanya di awal masa-masa merintis perusahaan , orang-orang luar biasa akan mengambil tanggung jawab lebih dari waktu ke waktu. Orang-orang ini mungkin merupakan penjual yang fenomenal tetapi jika mereka tidak bisa mengambil lebih banyak tanggung jawab tapi Anda membutuhkannya, jangan pilih dia. Jika Anda dan mereka baik-baik saja dengan mengambil peran penjualan yang kemungkinan akan selalu menjadi peran penjualan, maka Anda mungkin telah menemukan yang paling cocok untuk perusahaan Anda.

Motivasi Diri dan Kemampuan Melalui Masa Sulit

Meskipun ini adalah poin ketiga, tapi nyatanya poin ini sangat mendasar ketika Anda mencari tim penjualan terbaik untuk perusahaan Anda. Tidak ada yang bisa memastikan perusahaan akan naik, berkembang, dan sukses. Akan ada banyak pasang surut dan mungkin kondisi seperti ini terjadi lebih dari satu kali. Anda akan kehabisan uang, atau orang-orang tidak akan membeli produk Anda, atau mereka akan tidak bahagia atau Anda akan memberikan gaji rendah yang mengendorkan semangat kerja, atau seorang rekan pendiri akan pergi. Intinya di sini adalah bahwa Anda perlu menemukan orang-orang yang tangguh secara mental yang tidak hanya bisa bekerja melalui masa-masa sulit tetapi bisa kolaboratif dan kreatif serta mampu mengambil inisiatif.

Baca juga >>
Keuntungan Menggunakan Aplikasi Payroll Bagi Perusahaan

Sangat menyenangkan ketika Anda menemukan seseorang yang telah melalui masa-masa sulit dalam bisnis dan bisa mendapatkan pelajaran dari apa yang mereka lalui, bagaimana mereka bertahan, dan bahkan lebih baik jika mereka tersenyum dan menceritakan kisah itu dengan gembira. Apakah mereka bijaksana dalam menggambarkan apa yang mereka pelajari dan bagaimana mereka akan menceritakan secara rinci, atau apakah mereka kurang memahami apa yang mereka? Menghabiskan waktu untuk memahami bagaimana orang ini benar-benar berperilaku dalam masa-masa sulit adalah penting dan juga sulit untuk diungkapkan dalam proses wawancara. Hal termudah untuk mencari tahu hal ini adalah mencoba untuk melakukan semacam negosiasi dengan mereka sebelum Anda membuat penawaran, bahkan bisa dalam diskusi tentang apa yang akan terlihat seperti kompensasi.

Bekerja Jangka Panjang atau Jangka Pendek

Sebagai perusahaan yang baru merintis, tentu Anda akan membayar orang-orang dengan gaji yang rendah, dan mereka harus memahami dan menghargai ini. Sebagian besar orang yang mendaftar pada startup akan kurang bersahabat dengan komponen gaji dan ekuitas yang lebih rendah, tapi itu tidak berarti bahwa mereka benar-benar memahami implikasi keuangan dalam jangka pendek dan itu juga tidak berarti mereka benar-benar memiliki kapasitas untuk melakukan pekerjaan ini.

Jika mereka sudah pernah melalui ini sebelumnya, setidaknya mereka mengerti apa yang mereka hadapi. Namun jika mereka belum pernah mengalami ini sebelumnya, Anda memiliki tanggung jawab nyata untuk mengarahkan percakapan yang jujur ​​tentang realitas apa yang mereka hadapi.
Startup berisiko dan setiap orang memiliki tingkat toleransi risiko yang berbeda. Pada saat yang sama, tidak ada waktu “benar” atau “salah”, yang penting adalah bahwa semua orang masuk dengan harapan yang selaras dan mata terbuka lebar tentang risiko yang terlibat. Orang masuk ke startup dari semua jenis latar belakang dan di semua titik. Kuncinya di sini bukan untuk mengetahui situasi keuangan atau kehidupan rumah seseorang dan membuat keputusan apakah mereka siap untuk ini. Intinya di sini adalah melakukan percakapan yang jujur ​​tentang ekspektasi keuangan jangka pendek dan jangka panjang, risiko, dan alasan pribadi untuk bergabung dengan Anda.

Baca juga >>
10 Peluang Usaha Baru Modal Kecil Menguntungkan Minim Pesaing

Memiliki Rekam Jejak Bekerja

Ketika perusahaan Anda masih muda dan tidak ada banyak karyawan, semua orang harus bekerja di banyak lini. Pekerjaan serabutan karena memiliki banyak tanggung jawab berbeda sementara sumber daya yang terbatas membuat manajer terbaik pun tidak punya waktu untuk menjadi manajer yang baik. Karena itu, sejak awal Anda harus mempekerjakan orang yang tidak perlu dikelola. Bahkan, lebih dari yang perlu dikelola, karyawan pertama Anda harus memiliki pemahaman mendalam tentang apa yang perlu dilakukan untuk memajukan bisnis, dan bagaimana memprioritaskan 10.000 hal sekaligus terlepas apakah semuanya berjalan dengan baik atau tidak. Ini bukan berarti Anda tidak memberikan arahan, artinya adalah bahwa setelah tenaga penjualan Anda mendapatkan arahan dan Anda yakin, mereka mampu mengatasi rintangan baru serta menumbuhkan peluang baru dengan sedikit manajemen yang langsung ditangani. Itu tidak berarti mereka berjalan sendiri dan tidak perlu mendapatkan persetujuan Anda. Sederhananya, mereka tahu apa pekerjaan mereka dan mereka menyelesaikannya.

Terimakasih semoga Artikel ini Bermanfaat

Order via Whatsapp !