Biomekanis Kompromi Dan Kendala-kendala Pada Penggerak Dan Bernapas Dalam Ayam Pedaging

belajar beternak Masalah yang terkait dengan pembiakan selektif untuk tingkat pertumbuhan cepat-ayam pedaging mengambil hanya enam minggu untuk mencapai pembantaian massal hampir 3 kg, yang telah berubah dari 15 minggu untuk mencapai massa lebih kecil pada 1950-an. Sebagai akibatnya, kerangka dan sistem lain dari ayam pedaging yang dewasa, dengan berpotensi dikompromikan kemampuan untuk beradaptasi dengan lingkungan mereka ketika mereka tumbuh hingga ukuran besar. Tingkat aktivitas penurunan tajam usia ayam pedaging. Masalah kesejahteraan yang terkait dengan aktif meningkatkan dengan usia dan ada kontroversial tapi bangunan bukti bahwa ayam pedaging pembantaian-umur kesakitan. Namun keamanan pangan global tergantung pada daging ayam yang ekonomis dan ramah lingkungan; mungkin ada tidak ada jawaban sederhana teka-teki ini.

Model tiga dimensi komputer tubuh ayam pedaging, menampilkan kerangka melalui translucently tergambar daging, dan kaki belakangnya (biru) yang diidentifikasi secara terpisah dari tubuh untuk lokomotor penelitian.
Dr John Hutchinson, dengan rekan-rekan Dr Monica Daley, Heather Paxton (menyelesaikan PhD dengan Dr Hutchinson dan pindah ke postdoc dengannya berikutnya), Dr Jonathan Codd dan Dr Peter Tickle (Universitas Manchester) dan rekan, didukung oleh peternak ayam besar Cobb-Vantress, Inc, mulai BBSRC yang didanai hibah baru. Mereka bertujuan untuk mengembangkan suatu kerangka kerja ilmiah baru untuk memahami bagaimana tubuh ayam pedaging berubah ketika mereka tumbuh, berfokus pada fungsi kaki dan otot mereka selama berdiri dan berjalan, dan fungsi otot-otot dada selama pernapasan ketika berdiri, Duduk dan berjalan. Kerangka kerja ini akan didirikan pada sangat ketat tiga dimensi analisis (menggunakan sinar-x) bagaimana kerangka benar-benar digerakkan oleh otot-otot selama penggerak dan pernapasan. Ini menggabungkan mutakhir teknik untuk analisis eksperimental kiprah (termasuk stabilitas) dan pernapasan (termasuk biaya energi metabolik untuk berbagai kegiatan) dengan simulasi komputer 3D anatomis-realistis tentang bagaimana sistem muskuloskeletal menghasilkan mengamati gerakan.

Dr Hutchinson mengatakan: “kami telah meletakkan fondasi yang baik dengan kami empat tahun penelitian pada topik serupa di biologi Aves. Sekarang kita benar-benar ingin membuat dampak positif bagi burung-burung dan untuk orang-orang, maksimal diinformasikan oleh bukti ilmiah. Teknologi sekarang pada titik mana beberapa really cool Sains mungkin, untuk mendapatkan beberapa pertanyaan yang sangat mendasar tentang apa yang salah dengan ayam pedaging dan bagaimana membuat yang lebih tepat. Kita akan memanfaatkan itu, dan saya pikir setiap orang akan mendapat manfaat.”
Tim peneliti mengharapkan bahwa mereka novel sintesis pendekatan ini akan memungkinkan mereka untuk menggoda terpisah bagaimana bentuk tubuh dan postur ayam pedaging perubahan ketika mereka tumbuh dan bagaimana pengaruh perubahan berdiri, bergerak, dan pernapasan. Karya ini harus mengungkapkan timbal balik antara pertumbuhan, kesehatan dan perilaku, dengan mengisi kesenjangan yang besar dalam pemahaman kita tentang biologi ayam pedaging. Studi yang rekan dalam ayam pedaging hidup untuk melihat bagaimana komponen mereka bekerja untuk mencapai diamati perilaku dan bagaimana interaksi komponen ini mempengaruhi kehidupan ayam pedaging. Sebaliknya, kebanyakan penelitian telah difokuskan pada pengamatan eksternal, kualitatif ‘kepincangan’ dan ‘kelemahan kaki’ selama hidup atau visum diagnosis gangguan tertentu yang banyak. Studi mereka bertujuan untuk memperbaiki ketidakseimbangan ini oleh mencakup kesenjangan antara organ berfungsi, organisme dan populasi ayam pedaging.
Hutchinson et al. menduga bahwa, sebagai petunjuk studi lain, pada dua minggu usia ayam pedaging cukup mahir dengan penggerak dan pernapasan tetapi kemampuan ini cenderung menurun di empat minggu dan batas-batas pendekatan layak kinerja di enam minggu. Penurunan ini bisa didorong oleh pertumbuhan yang cepat dapat dimakan payudara otot-otot yang membuat tubuh ‘depan berat’, pendestabilan hewan dan membuat kaki bekerja lebih keras untuk mendukungnya, dan secara bersamaan membuat bernapas lebih sulit. Hal ini bisa mengakibatkan kelelahan, tidak aktif dan kesehatan yang buruk yang mungkin memiliki paralel dengan krisis manusia obesitas, tapi sekali lagi ada solusi sederhana untuk itu.

Baca juga >>
Berpikir tentang mendapatkan Rabbit hewan peliharaan?

baca juga : Ciri Ciri Kelinci New Zealand Beserta Harga Kelinci New zealand