Apa itu Smart Glasses Jenis dan Cara Kerjanya

Apa Yang Bisa Dilakukan Smart Glasses? Jawabannya bervariasi tergantung produknya. Penawaran yang lebih sederhana, seperti Snapchat’s Spectacles, berfokus pada kemampuan mengambil foto dan video. Yang lain menggunakan teknologi augmented reality (AR) untuk menghamparkan informasi dan konten lain ke lingkungan pengguna.

Mereka mungkin dioperasikan melalui tombol atau papan sentuh pada kacamatanya sendiri, perintah suara, atau bahkan gerakan. Kemampuan sangat bervariasi tergantung pada ukuran, harga, dan basis pelanggan sasaran

Smart Glasses atau Kacamata pintar tergolong perangkat augmented reality (AR).  Namun, ada juga kacamata virtual reality (VR).  Augmented reality (AR) adalah kombinasi gambar nyata dan gambar yang dihasilkan komputer yang saling tumpang tindih dan akibatnya, pengguna terjun ke dunia yang berbeda.

Prinsip ini diterapkan dalam game Pokemon Go: di layar smartphone, Anda dapat melihat lingkungan sekitar yang sebenarnya dan objek yang tidak ada – Pokemons – secara bersamaan.  Patut diperhatikan bahwa gadget AR hanya melakukan penyesuaian visual terhadap apa yang dilihat pengguna, dan tidak tumpang tindih dengan gambaran dunia nyata.  Perangkat selanjutnya dapat berfungsi sebagai aplikasi yang menyimpan dan mengirimkan informasi.

Apa itu Smart Glasses

Smart Glasses atau kacamata pintar mulai dikenal masyarakat beberapa tahun lalu. Pada awalnya tujuan dari smart glasses adalah menampilkan apa yang ada di smartphone agar bisa tampil di layar kacamata seperti notifikasi dan pesan Whatsapp. Kacamata pintar juga dapat merekam video dan audio dan menyimpan data tersebut.

Pada perkembangannya saat ini smart glasses juga bisa sebagai alat augmented reality atau AR. Augmented reality merupakan teknologi untuk menampilkan keadaan sekitar yang detailnya ditingkatkan secara digital melalui sebuah alat seperti kacamata pintar, peralatan yang dipasang di kepala atau smartphone.

Fungsi utama dari smart glasses AR adalah untuk membantu pengguna dalam menampilkan benda yang ada di sekitar sehingga visual akan tampil lebih detail bersama dengan informasi tambahan lain dari data internet ataupun data lain yang ditampilkan secara real time.

Misalnya seseorang yang mengenakan smart glasses AR saat bersepeda dapat melihat informasi sekitar jalan secara digital termasuk kecepatan dan keadaan cuaca saat itu. Hal ini dimaksudkan agar pengguna dapat melihat dan merasakan keadaan sekitar secara lebih detail dengan tampilan yang ditingkatkan.

Meskipun berada dalam spektrum yang sama, Augmented Reality berbeda dengan Virtual Reality ataupun Mixed Reality, teknologi AR dipercaya akan lebih diterima masyarakat luas karena dianggap dapat menggantikan smartphone.

Smart Glasses atau kacamata pintar bertujuan untuk menghadirkan konektivitas nirkabel langsung ke mata pengguna, dengan fitur luar biasa seperti kontrol tanpa kontak, kontrol suara, dan berbagai lensa. Bayangkan bisa menonton YouTube dimana saja hanya dengan memggunakan kaca mata atau membaca buku tanpa diketahui orang lain bahwa kita sedang membaca. Aneh, tapi itulah masa depan.

Baca juga
Cara Daftar Kuota TikTok Tri Axis Telkomsel Indosat XL Smartfren

Pada dasarnya, Kacamata Cerdas akan menggantikan kebutuhan untuk mengeluarkan Ponsel Cerdas, cukup hubungkan melalui Bluetooth dan lakukan semua yang perlu di lakukan tanpa menyentuh apa pun.

Kacamata pintar yang paling luas terlihat sangat mirip dengan yang biasa.  Perbedaan utamanya terletak pada sidepiece mereka, tempat komputer, sensor, dan kamera berada.  Kacamata juga memiliki tampilan optik, di mana gambar dan informasi ditumpangkan pada realitas yang ada di bidang pandang pengguna.

Hasilnya, gambar dapat diproduksi langsung melalui elemen optik, seperti pemandu gelombang holografik dan sistem lain yang memberikan overlay grafis pada gambar dunia nyata.

Apa Itu Smart Glasses 1

Semua kacamata pintar dilengkapi dengan panel sentuh di bagian lengan, yang memungkinkan pengontrolan perangkat dengan sentuhan ringan ke bingkai.  Perangkat AR terhubung ke aplikasi telepon melalui Bluetooth atau WiFi.

Apa perbedaan antara smart glasses AR, VR dan MR

Setelah mengetahui apa itu smart glasses selanjutnya membahas perbedaan jenis smart glasses.

Dengan Kacamata Cerdas mendekati masa depan dengan kecepatan yang dipercepat, memiliki beberapa istilah, AR, VR, MR & XR. Membingungkan, bukan? Untuk sebagian besar, kita akan mulai dengan AR dan VR dan mungkin kemudian MR akan menjadi norma.

1. Augmented Reality (AR)

Ini pada dasarnya menambahkan lapisan interaktivitas dengan layar dan dunia nyata, dalam kasing Kacamata Cerdas, ini akan menjadi gambar yang diproyeksikan ke retina mata.

2. Realitas Virtual (VR)

Elemen ini biasanya menghilangkan dunia luar, Pengguna akan dilemparkan ke jalan virtual tempat dimana dapat berinteraksi dengan objek dan lingkungan digital. Berbagai perangkat yang akan menggunakan VR adalah HTC Vive, Google Cardboard, dan Oculus Rift.

3. Mixed Reality (MR)

Kemungkinan akan menjadi masa depan VR dan AR, teknologi ini menggabungkan VR dan AR, memungkinkan pengguna untuk melihat dunia nyata dengan elemen Augmented Reality di dunia tersebut.

Microsoft telah mengerjakan ini dengan HoloLens, yang memungkinkan orang memiliki hologram virtual dalam posisi 3D tetap di depan pengguna. Microsoft menyebutnya interaksi insting, Ini adalah hal jenius dan kita tidak sabar untuk melihat Mixed Reality di semua Kacamata Cerdas.

Bagaimana Cara Kerja Smart Glasses

Ada banyak kerumitan pada Kacamata Cerdas dan itu berubah dari setiap vendor, baik Google Glass, Intel Vaunt, atau merek Bose. Pada dasarnya, teknologinya berjalan seperti ini: Kacamata Cerdas bekerja dengan memproyeksikan gambar ke permukaan cermin holografik. Permukaan ini kemudian akan memantulkan gambar langsung ke mata. Ini berarti pengguna tidak terus-menerus membuatnya menghalangi penglihatan , hanya mengambang di depan mata

Karena skema ini, kita dapat berhenti melihat ‘Layar Cerdas’ hanya dengan melihat ke depan dan tidak sedikit ke bawah. Google Glass asli sedikit berbeda, ini menggunakan prisma untuk mengarahkan gambar ke mata Anda melalui proyektor. Mengingat sudah 7 tahun sejak Google Glass asli, terdapat penekanan besar pada kontrol bebas sentuh, ini berarti banyak kontrol suara dan gerakan tangan.

Apa yang bisa dilakukan Smart Glasses?

Tujuan utama dari Kacamata Cerdas adalah untuk memberikan aksesibilitas untuk melihat elemen tertentu dari ponsel dan perangkat IoT (Internet of Things) lainnya tanpa perlu melakukan apa pun kecuali melambaikan tangan di udara, melihat ke arah tertentu, atau menggunakan suara.

Artinya, Kacamata Cerdas bagus untuk mengambil foto yang tampak autentik (Google Glass), menonton klip video dari Facebook, dan bahkan melihat story Instagram. Pada dasarnya, jika dapat dilihat atau dikendalikan oleh Ponsel Cerdas, idenya adalah untuk mengontrolnya melalui kacamata.

Bisakah menonton video dengan kacamata pintar?

Kebanyakan Kacamata Cerdas memungkinkan untuk menonton video di layar, mengingat teknologinya didasarkan pada proyektor yang memantulkan gambar ke retina, pasti bisa melihatnya memiliki fitur ‘siaran’ atau ‘berbagi layar’.

Baca juga
10 Teknologi Terbaru Untuk Pertanian

Sementara ini sejak awal, perlu diperhatikan bahwa ada kemungkinan legalitas akan berlaku di masa depan. Misalnya, menonton video sambil mengemudi kemungkinan besar akan menjadi ilegal. Penggunaan ponsel saat mengemudi adalah tindakan ilegal.

Apakah Kacamata Cerdas akan menggantikan Ponsel Cerdas?

Tidak ada cara mutlak untuk memprediksi hal ini, sudah 7 tahun sejak Google Glass dirilis dan tidak ada yang terjadi. Namun, ada rumor dari sebuah perusahaan yang menyatakan bahwa mereka telah mempelajari hal berikut:

Apple bertujuan untuk merilis headset augmented-reality pada tahun 2022 dan sepasang Kacamata AR yang lebih ramping pada tahun 2023.

Dalam skema besar, proyeksi ini tampaknya sedang menuju ke sana, Lebih banyak merek Kacamata Cerdas berkembang setiap tahun dan kita semakin mendekati tahun 2022. Kita pasti bisa melihat ledakan teknologi besar untuk pencitraan merek ini. Kacamata Cerdas kemungkinan besar akan diperkenalkan di lingkungan tempat kerja sebelum populer di masyarakat umum.

Tidak akan mengherankan jika Apple bercabang ke Smart Glasses And / Atau Headset AR (Augmented Reality). Untuk memecahnya, Apple dikabarkan memiliki unit ‘rahasia’ yang bekerja pada teknologi AR dan VR Tidak diragukan lagi dengan melibatkan Siri.

Seseorang telah membocorkan bahwa Apple ingin menyebut Kacamata Cerdas mereka “Apple Glass”, meskipun, itu tampak sangat mirip dengan Google Glass asli. Sebuah sumber mengatakan bahwa Apple Glasses akan berjalan pada sistem operasi mengikuti konvensi penamaan yang sama dengan yang lain yaitu “rOS”, atau Sistem Operasi Realitas.

Produk Smart Glasses Yang Beredar Di Pasaran

Produk Smart Glasses Yang Beredar Di Pasaran

Perusahaan Smart Glasses atau kacamata pintar telah merilis beberapa produk selama beberapa tahun terakhir, tetapi tidak ada yang benar-benar diterima oleh konsumen. Produsen telah menghasilkan model yang ditujukan untuk pengembang dan perusahaan, tetapi produk yang berfokus pada konsumen sejauh ini gagal mencapai nilai.

Namun, dengan versi yang ditingkatkan dari produk awal ini dalam pengerjaan dan pemain utama memasuki pasar dengan penawaran mereka sendiri, akankah tahun 2020 menjadi tahun dimana kacamata AR akhirnya berhasil? Setelah memahami apa itu smart glasses, berikut adalah beberapa produk smart glasses yang beredar di pasaran.

1. Google Smart Glasses

Google Glass akan menjadi hal pertama yang terlintas dalam pikiran banyak orang, dan meskipun Google telah menjadi pemimpin dalam inovasi kacamata AR, itu hanyalah salah satu dari banyak perusahaan kacamata pintar yang membuat kemajuan di bidang ini. Berikut adalah beberapa produk terkenal yang telah dirilis selama beberapa tahun terakhir.

Kacamata pintar Google mungkin bukan produk pertama di industri ini, tetapi mereka menciptakan banyak kesadaran dan kegembiraan di antara konsumen. Glass menggunakan teknologi AR untuk menampilkan informasi di bidang pandang pengguna, dikontrol oleh touchpad di sisi kacamata atau dengan perintah suara. Ia juga memiliki kemampuan untuk mengambil foto dan merekam video HD.

Sementara cara merekam video yang low-profile dan hands-free sangat menarik bagi banyak orang, yang lain memiliki masalah privasi yang signifikan seputar kemampuan merekam orang tanpa sepengetahuan atau persetujuan mereka, atau untuk mengidentifikasi orang asing melalui pengenalan wajah. Banyak fasilitas melarang penggunaan Glass karena hal ini dan masalah lainnya.

Glass tidak pernah benar-benar diminati oleh konsumen, tetapi memiliki banyak aplikasi industri. Google telah mengalihkan fokusnya dari konsumen untuk saat ini dan memproduksi edisi baru yang ditujukan untuk perusahaan seperti pabrik dan rumah sakit.

2. Microsoft HoloLens Smart Glasses

Kontribusi Microsoft pada bidang kacamata AR adalah HoloLens, headset yang merespons gerakan mata dan gerakan tangan untuk memungkinkan pengguna berinteraksi dengan tampilan AR. Meskipun fungsi ini memiliki potensi besar dalam industri game, headset saat ini dipasarkan di perusahaan.

Baca juga
Cara menggunakan aplikasi google class

Konsumen dapat membelinya jika mereka tidak keberatan membelanjakan $ 3.500 – tetapi mereka bukan target audiens. HoloLens juga jauh lebih mencolok daripada kacamata pintar lainnya, sehingga pengguna yang mencari pakaian sehari-hari tidak akan menemukannya di sini.

3. North Focal Smart Glasses

Perusahaan kacamata pintar North memenangkan banyak pengguna tahun lalu dengan produk yang lebih bergaya dan menarik daripada banyak penawaran lain di pasar. North’s Focals berpasangan dengan smartphone untuk menampilkan notifikasi dan informasi lainnya di depan mata pengguna. Namun, produk memiliki beberapa kekurangan, seperti kebutuhan untuk dipasang satu per satu ke pelanggan sebelum membeli.

Ada juga batasan resep yang didukung kacamata, jadi tidak semua pengguna bisa mendapatkan kacamata yang sesuai untuk mereka. Ini, dikombinasikan dengan beberapa kualitas dan fungsionalitas yang meleset, telah mengakibatkan North menghentikan Focals sementara perusahaan mengembangkan iterasi produk berikutnya.

4. Snapchat Smart Glasses

Snapchat sebenarnya masih dalam versi 3 yang mengadopsi teknologi kacamata pintar, yang berarti perlu beberapa waktu untuk menyempurnakan tampilan dan fungsi Spectacles. Kacamata ini jauh lebih terjangkau daripada banyak penawaran lain di pasaran. Namun, label harga yang lebih rendah berarti Spectacles juga memiliki fitur yang lebih rendah.

Kacamata ini tidak menawarkan fungsionalitas AR seperti yang ditawarkan oleh banyak produk lain. Mereka mengambil foto dan video, dan sementara mereka membanggakan kemampuan untuk menambahkan filter Snapchat yang menyenangkan, efek ini hanya dapat ditambahkan setelah fakta di aplikasi Snapchat.

Smart Glasses Untuk Tunanetra

5. Kopin Solos Smart Glasses

Kopin Solo diposisikan sebagai sahabat para atlet dan memiliki bentuk sunglasses yang dapat dikontrol contactless. Kacamata pintar AR ini dilengkapi dengan layar kecil yang memungkinkan pelari dan pengendara sepeda memantau kecepatan gerakan dan detak jantung secara real-time; mereka juga memiliki speaker internal dan mikrofon untuk komunikasi dua arah. Solo tidak memiliki prosesor atau memori dan dikendalikan oleh ponsel cerdas.

Ini adalah Kacamata Cerdas yang sedikit berbeda dengan kompetitornya, mereka dibuat untuk memberikan analisis olahraga, khususnya bersepeda. Poin utama dari kacamata ini adalah untuk menampilkan metrik perjalanan Anda tanpa menyebabkan bahaya potensial (Melihat ke bawah misalnya).

Salah satu bagian terbaik dari Solo adalah menjalankan program Ghost, di mana Pengguna dapat melihat waktu kereta sebelumnya dan mendapatkan umpan balik waktu nyata langsung di depan mata.

Pengguna akan menerima petunjuk audio dan visual serta panduan navigasi di layar. Sejujurnya, ada begitu banyak fitur dan metrik yang mungkin di miliki dalam visi yang membuatnya sepadan dengan uang yang dikeluarkan untuk semua penggemar bersepeda.

6. Vuzix M300 Smart Glasses

Vuzix M300 adalah contoh sukses dari kacamata pintar yang dilengkapi dengan bingkai yang nyaman dan tahan lama serta dirancang untuk perusahaan industri. Kacamata bisa dikenakan di kepala atau dipasang di topi keras. Mereka juga berfungsi sebagai pelindung mata.

Keuntungan khusus dari kacamata Vuzix M300 adalah dapat dikontrol oleh suara (dalam versi pabriknya, mereka dapat “memahami” beberapa bahasa) dan dikendalikan oleh gerakan mata. Perwakilan Vuzix M300 mengklaim bahwa kacamata membantu karyawan untuk berkomunikasi satu sama lain, mengoptimalkan pembelajaran, dan meningkatkan produktivitas pekerja dengan memberikan informasi yang diperlukan secara real-time.

7. Vuzix Blade Commercial Edge

Vuzix Blade Commercial Edge adalah kacamata pintar untuk hiburan dan melakukan tugas sehari-hari dan komersial. Sistem kamera terintegrasi menangkap penanda dan target AR, memungkinkan komputer host atau perangkat seluler menggabungkan dunia nyata dan virtual.

Baca juga
Deretan HP dengan Chipset Exynos 980 Android

Petunjuk ke peta, data cuaca, menu restoran, dan pemberitahuan dari jejaring sosial mungkin muncul di bidang pandang Anda. Keunggulannya adalah kontrol tanpa kontak dan kemungkinan untuk menggunakan lensa korektif. Produk ini merupakan salah satu Jenis Smart Glasses Augmented Reality dan Aplikasinya.

Sepasang Kacamata Cerdas super mahal, menggunakan layar persegi 480p yang menempati sekitar 19 derajat dari mata kanan. Bidang Pandang dan Kotak dapat dipindahkan ke mana pun Anda butuhkan. Kamera ini sangat bagus untuk ukuran sekecil itu, ia menggunakan kamera 8MP yang memotret pada 720p 30FPS atau 1080p 24FPS.

Blade Smart Glasses memungkinkan Anda memasang Amazon Alexa ke dalam Aplikasi pendamping. Aplikasi pendamping yang sebenarnya (Juga dikenal sebagai Aplikasi Vuzix) hadir dengan beberapa aplikasi tambahan untuk membantu memberikan dukungan lebih lanjut. Meskipun, tidak banyak yang bisa dipilih. Anda dapat memilih dari yang default yang Anda harapkan; Netflix, Zoom, Amazon Alexa, dan bahkan DJI Drone.

8. Google Glass Enterprise Edition 2

Google Glass Enterprise Edition 2 adalah kacamata augmented reality, juga dikenal sebagai “EE”, diproduksi oleh Google. Mereka menyajikan upaya perusahaan yang lebih berhasil untuk memasuki pasar kacamata pintar dibandingkan dengan model Google Glass pertama dan berfokus secara eksklusif pada segmen bisnis.

Karena bingkai yang nyaman dan ringan, perangkat ini hampir tidak terasa saat dipakai. Dapat digunakan sepanjang hari, menggantikan alat komunikasi biasa, mis. telepon, laptop, dan jam tangan pintar. Pengguna dapat menggunakan kacamata AR ini untuk mengakses informasi bisnis yang mereka butuhkan: daftar periksa, instruksi, dan mengirim foto atau video inspeksi. Produk ini merupakan salah satu Jenis Smart Glasses Augmented Reality dan Aplikasinya.

9. ODG R-7 HL Smart Glasses

ODG R-7 HL adalah kacamata pintar yang dirancang untuk pekerja di sektor manufaktur, yang tidak dapat bekerja tanpa pakaian pelindung. Kacamata memiliki ketahanan yang lebih tinggi terhadap jatuh, benturan, getaran, dan suhu ekstrim; mereka menggantikan kacamata pengaman biasa, tetapi juga menjalankan fungsi pintar.

Misalnya, mereka mungkin menampilkan instruksi perakitan atau informasi tambahan yang diperlukan. Model pelindung dirancang untuk digunakan di perusahaan di sektor listrik, minyak, farmasi, dan industri kimia. Lensa dapat dengan mudah diubah dan digunakan kembali, bahkan di lingkungan non-normatif yang aktif. Produk ini merupakan salah satu Jenis Smart Glasses Augmented Reality dan Aplikasinya.

Beberapa unit pengukuran inersia terintegrasi dengan akselerometer 3 sumbu, giroskop 3 sumbu, magnetometer 3 sumbu. Pelindung mata tiga dari benturan, percikan dan tetesan, debu. Pengisian daya / kabel data USB magnetik. Sensor ketinggian, sensor kelembaban, sensor cahaya sekitar. Ar Ventilasi untuk membatasi fogging perangkat.

10. Epson MOVERIO BT-300

Sering disebut sebagai MOVERIO BT-300 FPV, adalah smart glasses AR yang berkualitas tinggi dengan spesifikasi yang mengesankan dan harga yang terjangkau. Dengan display HD, kamera 5MP resolusi tinggi, konten dan aplikasi yang beragam.

Kelebihan smart glasses MOVERIO BT-300 adalah layar OLED display resolusi tinggi dengan kualitas HD. Baterai yang tahan lama, kontroller mandiri, dan memiliki versi drone yang dapat mengendalikan drone dengan menggunakan smart glass AR. Sedangkan kekurangannya adalah kartu SD terbatas hanya 32GB.

11. Everysight Raptor Smart glasses AR

Smart Glasses AR yang didesain untuk bersepeda semakin populer dan Everysight Raptor adalah salah satu yang terbaik. Smart Glassses ini memiliki banyak fitur canggih seperti umur baterai yang panjang. Kamera depan berkualitas tinggi, dan juga memiliki banyak pilihan konektifitas seperti GPS, GLONASS, Bluetooth, Wi-Fi, dan ANT+.

Baca juga
Cara membuat google form di android

Fitur tambahan lain berupa opsi controller menjadikannya smart glasses yang keren. Kelebihan smart glasses ini adalah baterainya yang mampu bertahan 8 jam, memiliki kamera dengan resolusi 13.8 MP yang mampu mengambil gambar dan video HD, tersedia touchpad yang intuitif dan tersedia controller opsional, pengguna dapat merubah tampilan visor sesuai dengan cuaca. Sedangkan kekurangannya adalah harga menjadi mahal jika digabung dengan aksesoris.

12. Toshiba dynaEdge AR100

Toshiba dynaEdge AR100 viewer adalah layar augmented reality yang dipasang di kepala yang ditujukan untuk pengguna profesional. Kacamata pintar AR ini mengharuskannya untuk ditambatkan ke Toshiba dynaEdge DE-100, PC Windows 10 mini bertenaga baterai.

Beberapa fitur termasuk mikrofon peredam bising dan tombol yang dapat diprogram yang memungkinkan pengguna mempersonalisasi cara mereka menavigasi perangkat lunak. Kelebihan smart glasses ini cocok untuk kebanyakan kacamata tradisional dan memiliki mikrofon peredam bising. Sedangkan Kekurangannya adalah harganya yang tinggi dan Perlu ditambatkan ke PC mini.

Smart Glasses untuk Tunanetra

Di atas, Kita telah membahas bagaimana kacamata pintar biasanya digunakan di rumah dan kantor.  Namun selain kelebihan yang disebutkan, kacamata pintar juga merupakan perangkat yang benar-benar dapat membuka dunia.  Kacamata pintar dapat membantu orang dengan penglihatan yang sangat buruk, dan bahkan mereka yang sama sekali kehilangan kemampuan untuk melihat.

Prinsip tindakan adalah bahwa kamera pada kacamata menangkap gambar, dan kecerdasan buatan menganalisisnya dan menyuarakan informasi yang diterima kepada orang yang memakai perangkat.  Berkat teknologi ini, para penyandang disabilitas dapat mengenali orang yang mereka cintai dan kenalannya.  Dan yang lebih mengherankan lagi, berkat kacamata pintar dan kecerdasan buatan, mereka mendapat kesempatan untuk membaca dan menghabiskan waktu bersama teman-teman di permainan papan.

Kacamata pintar adalah salah satu dari banyak contoh bagaimana teknologi membuat hidup lebih mudah bagi orang-orang dan membuatnya bekerja lebih efisien.

Demikian pembahasan mengenai apa itu smart glasses , cara kerja dan jenis produknya.

5/5 (2 Reviews)