Apa Itu Resesi Ekonomi Penyebab dan Dampaknya

Ekonom berspekulasi selama berbulan-bulan tentang penurunan kesehatan ekonomi karena COVID-19 menyebar ke seluruh negeri dan menutup bisnis dan ritel, menghentikan pengeluaran, dan memicu PHK besar-besaran.

Mungkin mengejutkan banyak orang bahwa resesi dimulai pada bulan Februari, bulan sebelum tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya diberlakukan untuk mengurangi pandemi.  Namun, panitia menunjuk Februari sebagai puncak siklus bisnis, ketika ekspansi berakhir dan resesi dimulai.  Dengan kata lain, Februari adalah saat ekonomi mencapai puncaknya dan Maret adalah saat aktivitas mengalami perubahan. Berikut hal lain yang perlu Anda ketahui.

Apa Itu Resesi Ekonomi

Resesi secara longgar didefinisikan sebagai periode ketika produk domestik bruto (PDB) – atau nilai dolar total dari semua barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara – turun selama dua kuartal berturut-turut. Resesi adalah penurunan aktivitas ekonomi yang signifikan yang tersebar di seluruh ekonomi, berlangsung lebih dari beberapa bulan, biasanya terlihat dalam PDB riil, pendapatan riil, lapangan kerja, produksi industri, dan penjualan grosir-eceran.

Resesi dimulai tepat setelah ekonomi mencapai puncak aktivitas dan berakhir saat ekonomi mencapai palung.  Antara palung dan puncak, perekonomian sedang dalam ekspansi.  Ekspansi adalah keadaan ekonomi normal;  kebanyakan resesi berlangsung singkat dan jarang terjadi dalam beberapa dekade terakhir. Sederhananya, resesi adalah kemerosotan ekonomi yang sedang berlangsung yang mencakup pendapatan yang menurun, lapangan kerja, produksi industri, dan penjualan eceran juga.

Resesi biasanya didefinisikan sebagai apa yang terjadi ketika setidaknya ada dua perempat pertumbuhan ekonomi negatif berturut-turut. Amerika Serikat melakukannya secara berbeda.  Di sana, Biro Riset Ekonomi Nasional membentuk sebuah komite yang membuat penilaian tentang apakah AS berada dalam resesi atau tidak berdasarkan sejumlah krisis termasuk pendapatan yang memburuk, pekerjaan yang memburuk, produksi yang memburuk, dan penjualan eceran grosir.

Definisi Amerika akan menunjukkan bahwa mengingat apa yang terjadi dengan pengangguran dan terutama pengangguran jangka panjang selama krisis keuangan global, kita mungkin memilikinya saat itu. Setelah resesi dimulai, resesi dapat memakan dirinya sendiri dengan pengangguran yang meningkat pesat, itulah mengapa penting untuk segera menghentikannya.

Apa Itu Resesi Ekonomi

Apa yang terjadi selama resesi?

Orang-orang di seluruh dunia membuat perubahan dramatis pada rutinitas sehari-hari mereka sebagai tanggapan atas penyebaran COVID-19 yang cepat.  Virus Corona mudah ditularkan, bahkan sebelum gejalanya terlihat, yang membuat tindakan pencegahan penting untuk menahan virus.

Sebagai upaya pencegahan, sekolah dan restoran tutup dan acara besar dibatalkan untuk meminimalkan peluang infeksi baru.  Orang-orang mempraktikkan “jarak sosial” untuk memperlambat penyebaran dan memastikan rumah sakit tidak kewalahan dengan pasien dalam kondisi kritis.

Gangguan yang disebabkan oleh realitas baru ini memiliki konsekuensi ekonomi yang penting.  Ekonom sepakat bahwa Dunia kemungkinan akan memasuki resesi ekonomi 2021, dan harus mengambil langkah agresif untuk meningkatkan perekonomian.

Itu memberi cukup data historis untuk melihat tren dan keunggulan resesi.  Resesi biasanya memiliki karakteristik tertentu, dan banyak yang memiliki efek domino saat ekonomi berkontraksi:

  • Lonjakan pengangguran
  • Pengeluaran modal – bangunan, peralatan atau tanah yang dibeli oleh bisnis atau perusahaan – tenggelam
  • Belanja konsumen semakin ketat
  • Tangki aktivitas bisnis
  • Kredit dan pinjaman bank lebih sulit didapat, terutama bagi pemilik usaha kecil dan pengusaha
  • Nilai real estat dan penjualan jatuh
  • Suku bunga turun

Beberapa faktor ini terjadi sekarang.  Bank Indonesia pada bulan Maret memangkas suku bunga acuan.  Suku bunga pada banyak bisnis dan pinjaman konsumen terkait dengan tingkat ini. bBelanja konsumen turun dengan rekor 13,6% di bulan April.  Tingkat pengangguran melonjak menjadi 14,7% di bulan April, dan sedikit pulih di bulan Mei di 13,3%.  Banyak bisnis, terutama pengecer, telah mengajukan perlindungan kebangkrutan.  Pemberi pinjaman juga telah memberlakukan persyaratan kualifikasi yang lebih ketat, menurunkan batas kredit, dan menerbitkan lebih sedikit kartu kredit.

Penyebab Resesi Ekonomi

Biasanya ketika belanja konsumen, real estat, dan manufaktur melambat selama periode bunga tinggi, hal itu dianggap sebagai penyebab resesi. Dua resesi terakhir pada 2001 dan 2007 dimulai setelah gelembung aset meledak di saham teknologi dan perumahan, masing-masing.  Tetapi Resesi Hebat berputar lebih jauh, menjadi krisis keuangan ketika pasokan kredit terhenti.

Perekonomian sekarang menghadapi konsekuensi dari krisis kesehatan global yang mengharuskan konsumen untuk tinggal di rumah – sehingga membatasi pengeluaran mereka – dan bisnis tutup sementara untuk membendung penyebaran penyakit. Resesi ini merupakan anomali, pemerintah mengambil tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mematikan ekonomi dan memberi tahu orang-orang, terutama pekerja layanan, untuk berhenti bekerja.

Penyebab Resesi Ekonomi

Penyebab Resesi Ekonomi 2021 atau penurunan PDB riil terutama disebabkan oleh penurunan permintaan, guncangan sisi suply dan faktor angsa hitam yang sulit diprediksi. Penjelasannya sebagai berikut

Guncangan sisi permintaan

Faktor yang dapat menyebabkan penurunan permintaan diantaranya

  • Suku bunga lebih tinggi yang mengurangi pinjaman dan investasi.  Misalnya, pada awal 1990-an, Inggris menaikkan suku bunga hingga 15%, hal ini menyebabkan pembayaran hipotek naik dan konsumen harus mengurangi pengeluaran.
  • Jatuhnya gaji riil.  Misalnya, perusahaan memotong gaji atau membekukan gaji tetapi inflasi mengikis nilai riil gaji. Insentif investasi mungkin tidak cukup.  Kita membutuhkan investasi publik dan kenaikan gaji secara paksa
  • Jatuhnya harga aset. Efek kekayaan negatif menyebabkan lebih sedikit pengeluaran.
  • Turunnya kepercayaan konsumen. Misalnya rangkaian peristiwa negatif menyebabkan konsumen menunda pembelanjaan.  Kepercayaan yang lebih rendah juga mengurangi investasi bisnis.  Keyakinan dapat menyebabkan efek langsung, dengan keyakinan rendah memengaruhi konsumen dan bisnis lain.  Turunnya kepercayaan merupakan faktor besar di 2008/09 ketika krisis bank mempengaruhi perilaku konsumen.  Pasar saham di seluruh dunia ambruk pada akhir Februari 2020 dan belum pulih.  Kepercayaan bisnis dan konsumen telah hancur.
  • Credit crunch yang menyebabkan penurunan pinjaman bank sehingga menurunkan investasi.
  • Periode deflasi.  Jatuhnya harga sering kali mendorong orang untuk menunda pengeluaran.  Selain itu, deflasi meningkatkan nilai riil hutang yang menyebabkan keadaan debitur menjadi lebih buruk dan pendapatan yang dapat dibuang berkurang.
  • Apresiasi nilai tukar yang membuat ekspor menjadi mahal dan mengurangi permintaan ekspor.  Pada tahun 1981, Inggris mengalami apresiasi yang tajam terhadap Pound Sterling (sebagian karena Minyak Laut Utara) – ini menyebabkan penurunan tajam dalam ekspor. Ekspor kurang kompetitif. Neraca nasional untuk kuartal Desember memberi tahu bahwa investasi bisnis turun sepanjang 2020, pada saat perkiraan anggaran mengatakan akan naik.
  • Krisis Keuangan. Jika bank mengalami kekurangan likuiditas, mereka mengurangi pinjaman dan ini mengurangi investasi. Indonesia adalah salah satu dari enam negara Asia tenggara bersama dengan Jepang dan Korea yang akan “memasuki atau menggoda resesi”. Kemerosotan ekonomi global. Ekonomi dunia tertatih-tatih di ujung tombak: ekonomi China dan Amerika melambat bahkan sebelum COVID-19 Coronavirus.
  • Penghematan Fiskal. Ketika pemerintah memotong pengeluaran. Mengingat angka pertumbuhan terbaru untuk kuartal Desember sangat minim, itu kemungkinan berarti pertumbuhan negatif lebih sedikit yang diproduksi dan diperoleh dibandingkan kuartal sebelumnya, yang secara harfiah merupakan kemunduran, resesi ekonomi 2021.

Guncangan sisi suplai

Misalnya kenaikan harga minyak menyebabkan inflasi dan daya beli yang lebih rendah. Harga minyak yang lebih tinggi akan meningkatkan biaya produksi dan menyebabkan kurva penawaran agregat jangka pendek bergeser ke kiri. (misalnya tahun 1970-an)

Guncangan sisi penawaran ini menyebabkan PDB riil yang lebih rendah dan inflasi yang lebih tinggi.  Ini sulit diselesaikan dengan kebijakan moneter karena kita memiliki inflasi dan output yang lebih rendah untuk dicoba dan diselesaikan.  Mengubah suku bunga tidak dapat melakukan keduanya sekaligus.

Peristiwa angsa hitam

Ini adalah peristiwa tak terduga yang sangat sulit diprediksi.  Misalnya,

  • Covid-19 Pandemi flu yang menyebabkan gangguan pada perdagangan, manufaktur, perjalanan, dan kepercayaan bisnis. pandemi flu Covid-19 yang mengganggu perjalanan, rantai pasokan, dan aktivitas bisnis normal.  Pandemi mempengaruhi penawaran dan permintaan.
  • Perang dagang antara AS dan Cina menyebabkan ekspor yang lebih rendah tetapi mungkin, yang lebih penting, menghambat investasi bisnis karena ketidakpastian.
  • Brexit tanpa kesepakatan di Inggris dapat menyebabkan gangguan besar dan jatuhnya perdagangan antara Inggris dan UE akan mendorong UE ke dalam resesi.
  • Jatuhnya harga rumah.  Harga aset telah pulih sejak kehancuran terakhir pada tahun 2008, dan beberapa analis percaya bahwa nilai aset tersebut terlalu tinggi.  Penurunan harga rumah berdampak besar pada kekayaan dan pengeluaran konsumen.

Indikator Resesi Ekonomi

Ketidakpastian mencengkeram pasar saham dunia, menimbulkan kekhawatiran akan kemunduran yang lebih besar dalam pengeluaran bisnis dan investasi.  Ada banyak faktor yang berkontribusi untuk alasan kekhawatiran ini, termasuk perang perdagangan AS-China, Brexit, dan “Japanification” Eropa.  Selain itu, tingkat hutang pemerintah, perusahaan, dan konsumen Amerika telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa.

Meskipun perekonomian tidak pernah tumbuh dalam garis lurus, dan investor dapat merasa nyaman karena mengetahui bahwa puncak dan lembah itu alami, banyak ekonom melihat ini sebagai tanda peringatan untuk resesi yang sedang terjadi.

Di antara tanda-tanda perlambatan ekonomi global, eskalasi perang perdagangan AS-China, suku bunga negatif di Eropa dan Jepang, utang nasional yang tidak terkendali, dan pasar bullish terpanjang dalam sejarah, investor memiliki banyak alasan untuk khawatir dan mencurigai resesi yang akan segera terjadi.  permulaan dari setiap kemunduran pasar.

Indikator Resesi Ekonomi

Faktor Ketakutan

Sejumlah laporan mengakui bahwa lingkungan yang tidak stabil saat ini berbahaya bagi bisnis nasional dan global. Ekonom percaya ada peluang 1 dari 3 resesi 2021.  Ia mengakui bahwa formulanya gagal memperhitungkan faktor-faktor tak terduga seperti perang dagang. Hasil survei 100 ahli real estat dan ekonomi, dan setengah dari mereka memperkirakan resesi 2021. Penelusuran Google untuk kata “resesi” meningkat empat kali lipat pada Agustus 2019.

Kepercayaan Konsumen Jatuh

Laporan menunjukkan kekhawatiran konsumen, yang dapat menyebabkan pengurangan kepercayaan dan pengeluaran konsumen.  Mempertimbangkan bahwa pengeluaran konsumen menyumbang 68% dari ekonomi Dunia, kepercayaan konsumen adalah faktor utama yang harus diperhatikan investor.

Namun terlepas dari kekhawatiran resesi dan tren penurunan di bidang manufaktur dan belanja modal perusahaan, kepercayaan konsumen tetap menjadi titik terang pada Agustus 2019. Indeks kepercayaan konsumen mendekati level tertinggi dalam 19 tahun, dengan hanya sedikit penurunan antara Juli dan Agustus.

Perang Dagang yang Memburuk

Selama musim panas 2019, tidak ada yang lebih memicu ketidakpastian selain perang perdagangan AS / China.  Perbaikan cepat tidak mungkin terjadi karena kompleksitas hubungan perdagangan menciptakan begitu banyak poin perselisihan.  Banyak harapan untuk kesepakatan datang dari tekanan yang dirasakan kedua belah pihak.

PDB China sedang menurun.  Tarif, karena pengaruhnya meningkat, dapat diharapkan merusak kepercayaan konsumen AS yang sangat penting, yang berpotensi memulai bola salju yang mengarah pada investasi bisnis yang lebih rendah, kehilangan pekerjaan, kredit macet dan, secara melingkar, bahkan  kepercayaan konsumen yang lebih rendah.

Skenario mimpi buruk itu sama sekali tidak bisa dihindari atau bahkan lebih mungkin terjadi daripada perlambatan sedang yang berbalik begitu kesepakatan tercapai.  Faktanya, pemerintah kedua negara mengambil tindakan untuk mencegah perang perdagangan menyebabkan kerusakan ekonomi yang serius, seperti menjaga suku bunga rendah, memangkas suku bunga lebih lanjut dan menjajaki pemotongan pajak gaji.

Langkah-langkah ini mungkin membantu untuk sementara, tetapi ketidakpastian akan tetap ada.  Banyak dari ledakan ekonomi bergantung pada hubungan perdagangan, jadi investor harus mempertimbangkan segala ancaman terhadap mereka dengan hati-hati.

Kurva Imbal Hasil Terbalik

Kurva imbal hasil terbalik adalah fenomena aneh yang terjadi ketika tingkat suku bunga pada dasarnya terbalik.  Imbal hasil obligasi jangka panjang lebih rendah daripada obligasi jangka pendek, yang merupakan situasi tidak logis yang seringkali diakibatkan oleh ketakutan dan ketidakpastian investor.

Ketakutan dan ketidakpastian benar-benar merupakan faktor pendorong dari inversi bulan Agustus dari catatan dua tahun dan 10 tahun.  Kurva imbal hasil terbalik sering kali mendahului resesi karena investor melihat lebih banyak risiko dalam jangka pendek daripada jangka panjang.  Secara historis, itu adalah burung kenari di tambang untuk pertumbuhan yang lebih rendah dan inflasi di masa depan.

Meskipun kurva hasil perlu dipantau, nilai prediktifnya tidak dapat dinilai dalam isolasi tren global.  Bank sentral di luar AS terus merangsang ekonomi mereka dengan memangkas suku bunga ke wilayah negatif.  Akibatnya, obligasi 10 tahun di Jerman, Prancis, dan Jepang diperdagangkan dengan imbal hasil negatif, yang berlaku membebankan biaya penyimpanan kepada investor untuk hak istimewa berinvestasi dengan mereka.

Investor internasional yang mencari keuntungan, telah memicu permintaan untuk catatan Treasury 10-tahun, memberikan tekanan ke bawah pada ujung kurva imbal hasil yang panjang.  Bersamaan dengan itu, Bank sampai saat ini telah menunjukkan keengganan untuk menurunkan suku bunga, menjaga ujung pendek kurva imbal hasil.

Dampak Resesi Ekonomi

Karena jarak sosial dan penutupan yang meluas, resesi COVID-19 kemungkinan besar akan berbeda dan jauh lebih buruk daripada resesi biasa.  Dalam catatan penelitian singkat tentang masalah ini, para ekonom makro  berpendapat bahwa resesi COVID-19 akan menjadi “resesi layanan” pertama, sebagian besar didorong oleh aktivitas tertekan di sektor jasa yang terkait dengan jarak sosial yang akan memberikan dampak resesi Akibat  COVID-19

Resesi biasanya ditandai dengan jatuhnya pengeluaran investasi.  Perusahaan yang tidak yakin tentang permintaan masa depan akan produk mereka mencoba untuk menunda pembelian peralatan.  Lebih sedikit rumah baru dibangun karena nilai rumah turun dan pembeli rumah menjadi tidak pasti tentang masa depan keuangan mereka.

Sebaliknya, belanja konsumen untuk layanan seperti makan di luar, layanan transportasi, atau layanan perawatan pribadi biasanya tidak terlalu berfluktuasi selama siklus bisnis, yang bertindak sebagai sumber stabilitas ekonomi.  Ekonom menunjukkan bagaimana selama resesi, belanja konsumen untuk layanan sebenarnya cenderung meningkat sebagai bagian dari total belanja.

Dalam resesi COVID-19, kita mungkin tidak memiliki sumber stabilitas ekonomi yang normal ini karena konsumen mempraktikkan jarak sosial dan karena pekerja layanan di-PHK, sakit, atau tidak bekerja di rumah.  Dan layanan umumnya tidak dapat diproduksi untuk penggunaan di masa mendatang;  jika kita tinggal di rumah dan melewatkan potong rambut biasa, layanan itu tidak dapat beroperasi sekarang dan disimpan dalam inventaris untuk masa depan.

Dampak Resesi Ekonomi

Dampak Resesi Ekonomi Akibat  COVID-19

Pandemi COVID-19 masih berlangsung dan diperkirakan akan menyebabkan kontraksi besar di banyak negara karena langkah-langkah untuk mengendalikan krisis kesehatan masyarakat mengakibatkan pembatasan pada berbagai kegiatan ekonomi.  Pandemi juga diperkirakan akan mengakibatkan kontraksi besar di Dunia.  Karena pengelolaan masalah kesehatan masyarakat memerlukan penangguhan segera dari banyak kegiatan ekonomi, dampak ekonomi dari pandemi sangat penting untuk kecepatan di mana output turun dan tingkat pengangguran naik, serta untuk skala dampaknya.  Stimulus besar dari langkah-langkah moneter dan fiskal harus mendukung rumah tangga dan memastikan berfungsinya pasar keuangan melalui periode yang sulit ini.  Langkah-langkah ini juga akan membantu bisnis melanjutkan operasinya setelah krisis kesehatan berlalu.

Biaya sosial dan ekonomi dari resesi bisa jadi besar dan terus menerus.  Bank Indonesia dan pembuat kebijakan ekonomi lainnya berusaha untuk memastikan ekonomi terus tumbuh pada tingkat yang berkelanjutan untuk menghindari perlambatan yang tidak perlu dalam aktivitas ekonomi.  Jika guncangan negatif benar-benar terjadi yang menyebabkan aktivitas melambat, pembuat kebijakan akan mencoba merangsang ekonomi untuk mencoba menghindari resesi dan meminimalkan biaya ekonomi yang dihadapi oleh rumah tangga dan bisnis.

Ada konsekuensi jangka panjang dari peningkatan pengangguran dan kegagalan bisnis yang terjadi selama resesi.  Beberapa orang yang menjadi pengangguran dalam resesi menghadapi pengangguran jangka panjang, bahkan ketika tingkat pertumbuhan ekonomi normal kembali normal. Ini karena selama masa resesi, keterampilan kerja mereka mungkin telah berkurang karena kurangnya penggunaan, atau karena pemberi kerja mungkin mengira hal ini telah terjadi.  Pengangguran jangka panjang juga dapat terjadi karena resesi dapat mempercepat perubahan struktural pada cara kerja perekonomian.  Berkaca dari perkembangan tersebut, tingkat pengangguran setelah setiap resesi cenderung lebih tinggi dibandingkan sebelum perekonomian memasuki resesi dan membutuhkan waktu yang lama untuk menurun.

Meningkatnya pengangguran yang terjadi selama resesi ekonomi menghasilkan peningkatan kesulitan ekonomi yang ditanggung secara tidak setara di seluruh masyarakat dengan kelompok yang berbeda terpengaruh dalam resesi yang berbeda.  Hal ini, pada gilirannya, mengurangi peluang yang tersedia bagi rumah tangga yang secara langsung terkena dampak resesi dan dapat berdampak jangka panjang pada kesehatan, pembelajaran, pencapaian kualifikasi dan mobilitas sosial mereka yaitu, kemampuan untuk memperbaiki keadaan mereka. Ini merupakan salah satu dampak resesi Akibat COVID-19.

Kegagalan bisnis yang terjadi selama resesi mengakibatkan hilangnya output secara permanen oleh bisnis-bisnis ini dan rusaknya kapasitas produktif.  Ini sangat mahal ketika bisnis telah inovatif, memiliki pengetahuan khusus, atau membentuk bagian penting dari rantai atau jaringan pasokan. Ini merupakan salah satu dampak resesi Akibat COVID-19.

Resesi juga dapat berdampak jangka panjang pada hutang publik suatu negara karena pemerintah mengalami penurunan pendapatan perpajakan tetapi perlu mendanai peningkatan pengeluaran dan pembayaran transfer melalui upaya mereka untuk merangsang ekonomi, menyediakan kesejahteraan sosial, dan mendukung bisnis. Ini merupakan salah satu dampak resesi Akibat  COVID-19.

Cara Menghindari Resesi Ekonomi 2021

Ketika pasar saham jatuh di tengah kekhawatiran virus korona, menjadi jelas bahwa pandemi itu merugikan lebih dari sekadar sistem perawatan kesehatan kita.  Coronavirus terus berlanjut di masalah berikutnya: resesi 2021.

Penghentian perjalanan, penutupan sekolah, dan festival, konferensi, dan pertemuan yang semuanya dihentikan adalah awal dari dampak finansial yang membayangi dari virus corona.  Resesi 2021 akan menjadi tren.

Kematian yang dilaporkan akibat virus corona di seluruh dunia semakin meningkat.  Meskipun kehilangan 3-5% dari populasi global itu sendiri menakutkan, kita juga menghadapi krisis ekonomi yang akan bertahan lama setelah gejala virus korona. Dengan semua hal terurai sekaligus, krisis migran, perang minyak, dan 40% orang yang secara finansial tidak mampu menangani pengeluaran tak terduga karena dipaksa karantina.

Bisnis kecil akan menjadi yang paling rentan terhadap resesi pada tahun 2020. Saat China, eksportir terbesar dunia, menutup pabrik, rantai pasokan mengering, tanpa produk atau bahan yang diperlukan untuk mencoba tetap bertahan.  Berikut adalah langkah yang bisa dilakukan untuk menghindari resesi.

Cara Menghindari Resesi Ekonomi 2021

Dukung bisnis lokal Anda

Bisnis kecil adalah sumber kehidupan ekonomi kita.  Ini adalah tempat-tempat yang menciptakan dan memupuk komunitas Anda, dan dengan bijaksana membelanjakan uang hasil jerih payah Anda di tempat-tempat yang dimiliki dan dioperasikan oleh tetangga Anda memiliki efek jangka panjang pada ekonomi. Ini merupakan salah satu cara menghindari resesi ekonomi akibat pandemi.

Bandingkan apa yang terjadi ketika orang membeli produk di supermarket vs. pasar petani lokal atau program pertanian yang didukung komunitas. Dua kali lipat uang tetap berada di komunitas ketika orang membeli secara lokal.  Itu berarti pembelian tersebut dua kali lebih efisien dalam hal menjaga ekonomi lokal tetap hidup. Ini merupakan salah satu cara menghindari resesi akibat pandemi.

Ketika uang dibelanjakan di tempat lain seperti di supermarket besar, utilitas yang bukan milik lokal, dan layanan lain seperti pengecer online maka “uang mengalir keluar, seperti luka.”

Ekonomi lokal yang kuat menciptakan ketahanan lokal dan regional.  Seiring dengan berkurangnya pasokan global, barang-barang buatan luar negeri akan naik harganya, jadi sebaiknya Anda mengalihkan pengeluaran Anda ke bisnis lokal Anda, terutama materi iklan lokal. Ini merupakan salah satu cara menghindari resesi ekonomi akibat pandemi.

Cara terbaik untuk mengurangi efek resesi di tahun 2021 adalah hanya dengan mendukung komunitas Anda, baik itu  di jalan atau komunitas sekitar.  Dengan bersatu dan mendukung bisnis dan proyek yang bermakna, kita dapat menjaga satu sama lain agar tidak tenggelam.

Gunakan Resep Ekonomi Tradisional

Resep ekonomi tradisional yaitu ketika perekonomian menghadapi penurunan atau resesi adalah dengan meningkatkan investasi publik secara besar-besaran, memotong pajak untuk mereka yang berpenghasilan rendah atau yang memiliki kecenderungan lebih tinggi untuk mengkonsumsi dan meningkatkan tunjangan jaminan sosial.

Itulah yang harus dilakukan selama krisis keuangan global, Selain memberikan bantuan kepada orang berpenghasilan rendah dan menengah setelah menerima saran bahwa pembayaran akan lebih efektif daripada pemotongan pajak, dan lebih murah untuk jangka panjang.

Meskipun suku bunga berada pada posisi terendah dalam sejarah, dapat dimengerti bahwa sektor bisnis takut berinvestasi. Ketidakpastian kebijakan pemerintah di bidang energi dan perubahan iklim, perang tarif AS-China, serta rantai pasokan yang terganggu dan tidak pasti karena virus korona.

Koalisi berharap untuk menyiasatinya dengan menawarkan insentif bagi bisnis untuk berinvestasi, dengan teori insentif akan berhasil di mana suku bunga rendah gagal. Inilah yang terbaik, yang memiliki manfaat tambahan untuk memperbaiki sejumlah masalah yang tetap perlu diperbaiki.

Beberapa resep ekonomi tradisional berikut bisa menjadi pertimbangan pemerintah untuk menghindari resesi ekonomi 2021.

  • Memotong tarif pajak penghasilan bagi mereka yang berpenghasilan rendah yang memiliki kecenderungan lebih tinggi untuk mengkonsumsi.
  • Berinvestasi besar-besaran dalam energi terbarukan;  dengan tingkat suku bunga yang sangat rendah maka tingkat pengembalian akan tinggi dan akan menciptakan kepastian tentang harga energi. Ini merupakan salah satu cara menghindari resesi akibat pandemi.
  • Berinvestasi dalam perumahan murah untuk keluarga berpenghasilan rendah dan tunawisma. Berinvestasi di panti jompo sektor publik
  • Berinvestasi dalam fasilitas medis yang lebih baik di daerah terpencil untuk masyarakat adat
  • Memberikan bantuan tunai langsung kepada karyawan dengan gaji minimun dan tunjangan terkait. Ini merupakan salah satu cara menghindari resesi akibat pandemi.
  • Memberikan bantuan tunai langsung kepada semua masyarakat yang beepenghasilan rendah. Ini merupakan salah satu cara menghindari resesi akibat pandemi.
  • Meningkatkan upah minimum dan meningkatkan tunjangan karyawan yang terkait dan mengindeksnya untuk naik sejalan dengan gaji sesudahnya.
  • Meningkatkan gaji staf rumah sakit tambahan sektor publik, guru di pusat penitipan anak dan staf di panti jompo. Ini merupakan salah satu cara menghindari resesi ekonomi akibat pandemi.
  • Kita sedang menghadapi krisis ekonomi paling serius selama dua belas tahun, jika bukan tiga dekade.  Konsekuensi dari tidak bertindak cepat atau cukup kuat akan berlangsung lama.

Cara Mengatasi Krisis Ekonomi Akibat Resesi

Cara Mengatasi Krisis Ekonomi Akibat Resesi

Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengatasi krisis ekonomi diantaranya adalah sebagai berikut :

Kebijakan Fiskal

Ketika pemerintah mempengaruhi permintaan melalui perubahan pengeluaran atau pajak. Investasi pemerintah dalam infrastruktur baru membantu merangsang permintaan dan menciptakan lapangan kerja. Pemotongan pajak pendapatan adalah meningkatkan pendapatan pekerja yang dapat dilakukan, mendorong mereka untuk berbelanja. Ini merupakan salah satu cara mengatasi krisis ekonomi terbaik. Pengeluaran yang lebih tinggi untuk investasi publik dapat memicu perekonomian.  Tapi, ini adalah kebijakan yang lambat untuk dilakukan.

Kebijakan Moneter

Ketika Bank Sentral mempengaruhi permintaan dan penawaran uang. Pemotongan suku bunga – membuat pinjaman lebih murah dan seharusnya meningkatkan pendapatan perusahaan dan rumah tangga yang mengarah ke pengeluaran yang lebih tinggi. Ini merupakan salah satu cara mengatasi krisis ekonomi terbaik.

Pelonggaran Kuantitatif

Ketika Bank Sentral menciptakan uang dan membeli obligasi untuk mengurangi hasil obligasi dan Uang helikopter – ketika bank sentral menciptakan (mencetak) uang dan memberikannya kepada semua orang dalam perekonomian.

Kebijakan sisi penawaran

Kebijakan jangka panjang untuk mencoba dan meningkatkan produktivitas dan efisiensi dalam perekonomian. Kebijakan sisi penawaran pasar bebas – mengurangi intervensi pemerintah dalam ekonomi, mis.  pajak yang lebih rendah Kebijakan intervensionis – pengeluaran pemerintah untuk pendidikan dan pelatihan. Ini merupakan salah satu cara mengatasi krisis ekonomi terbaik.

Dana talangan IMF memberikan uang untuk membendung hilangnya kepercayaan dan menerapkan kebijakan penyesuaian struktural, misalnya  pengumpulan pajak yang lebih baik, privatisasi, liberalisasi harga. Dana talangan pemerintah untuk industri / bank.  Untuk mencegah hilangnya kepercayaan pada sektor keuangan. Ini merupakan salah satu cara mengatasi krisis ekonomi terbaik.

Pemotongan suku bunga

 Pemotongan suku bunga akan memberikan sedikit keringanan bagi bisnis dan pemilik rumah atau mereka akan memiliki biaya hipotek yang lebih rendah.  Namun, hal itu tidak mungkin untuk merangsang permintaan atau membuat perbedaan sebanyak itu.  Dalam iklim yang sulit, bisnis tidak akan mulai berinvestasi karena pemotongan kecil suku bunga.  Banyak pekerja ekonomi pertunjukan tidak akan memperhatikan penurunan suku bunga.  Intinya, penurunan suku bunga sebanding dengan sentimen negatif. Ini merupakan salah satu cara mengatasi krisis ekonomi terbaik.

Pemotongan pajak penghasilan

Diusulkan oleh Dewan, pemotongan pajak gaji atau pendapatan meningkatkan pendapatan yang dapat dilakukan dan secara teori, dapat mendorong pengeluaran.  Namun, pemotongan pajak penghasilan tidak membantu mereka yang paling terkena dampak krisis.  Mereka yang menganggur atau wiraswasta yang mengalami penurunan pendapatan.  Selain itu, banyak pemilik rumah mungkin akan menghemat pemotongan pajak karena kepercayaan diri dan ketidakpastian yang rendah. Ini merupakan salah satu cara mengatasi krisis ekonomi terbaik.

Tunjangan pengangguran atau sakit yang lebih tinggi

Tunjangan yang lebih tinggi bagi mereka yang sakit atau menganggur – dan membuatnya lebih mudah untuk mengklaim tunjangan.  Ini akan membuat perbedaan besar bagi mereka yang berada di pinggiran ekonomi.  Ini akan memungkinkan mereka untuk terus berbelanja dan membayar sewa mereka.  Manfaat yang lebih tinggi tidak disukai oleh mereka yang menganggap hal itu menimbulkan disinsentif untuk bekerja. Ini merupakan salah satu cara mengatasi krisis ekonomi terbaik.

Keringanan sewa / keringanan hipotek

Karena ini mungkin terbukti menjadi krisis jangka pendek tetapi terjal, opsi lainnya adalah memaksa bank untuk mengizinkan mereka yang kehilangan pendapatan untuk menunda pembayaran sewa / keringanan hipotek atau pemerintah dapat menawarkan keringanan pajak  tagihan dan tarif.  Hal ini dapat membuat perbedaan antara kebangkrutan dan bertahan bagi perusahaan yang berada di ujung tanduk setelah penurunan permintaan. Ini merupakan salah satu cara mengatasi krisis ekonomi terbaik.

Sampai batas tertentu, tidak ada kebijakan yang dapat mencegah terjadinya penurunan permintaan, saat Anda mengalami krisis seperti ini.  Tapi, pemerintah bisa Kurangi dampak bagi mereka yang tidak memiliki pendapatan, pembayaran langsung, keringanan sewa, keringanan pajak.

Cara Mempersiapkan Keuangan Menghadapi Resesi

Cara mempersiapkan keuangan menghadapi resesi

Tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk mencegah kontraksi ekonomi, tetapi Anda dapat membantu keuangan Anda mengatasi resesi dengan mengambil langkah-langkah berikut:

Singkirkan Jaminan Pribadi Jika Memungkinkan

Jaminan pribadi adalah jerat finansial yang dibuat orang-orang sebagai ganti pinjaman, dan sejumlah besar kebangkrutan non-konsumen diakibatkan oleh jaminan pribadi.  Rencana yang lebih baik adalah mencoba menegosiasikan diri Anda sendiri di luar jaminan pribadi sebelum pinjaman ditarik, tidak peduli betapa menyakitkan hal itu.  Jika Anda harus menjual barang untuk mengumpulkan uang yang dibutuhkan untuk membeli jaminan, lebih baik lakukan itu kemudian lihat aset tersebut dijual dengan harga jual tapi nanti setelah jaminan ditarik.

Kumpulkan Uang Tunai

Satu hal yang konstan dalam setiap penurunan adalah Cash Is King.  Memiliki uang tunai memungkinkan orang tidak hanya untuk puas dengan kreditor, tetapi juga mendapatkan persyaratan yang lebih baik dalam penyelesaian.  Alasannya adalah bahwa kreditor sering kali memiliki kreditor dan pengeluaran mereka sendiri, dan penawaran tunai jauh lebih berharga daripada surat promes yang meragukan atau pembayaran jangka panjang lainnya. Debitur terpintar adalah mereka yang mulai melikuidasi sebanyak mungkin dengan segera dan membangun posisi kas betapapun kecilnya, karena bahkan sedikit uang tunai terkadang dapat sangat membantu dalam berurusan dengan kreditor.

Bayar Pajak Anda

Memiliki hutang pajak menempatkan seseorang dalam situasi yang sangat buruk dalam hal kebangkrutan.

Kecilkan Semuanya Sekarang

Penurunan tidak terjadi dengan segera,  biasanya membutuhkan beberapa tahun sebelum akhirnya tercapai.  Melikuidasi aset yang tidak perlu seperti rumah peristirahatan, kendaraan tambahan, barang yang mahal seperti pesawat terbang dan kapal, properti . Akan mendapatkan nilai yang lebih tinggi pada awal penurunan dibandingkan ketika akhirnya mencapai palung.

Bayar kartu kredit

Kartu kredit berbunga tinggi seperti pasir apung.  Hindari jatuh ke dalam perangkap membayar bunga mahal (ditambah biaya terkait) dan mulailah membayar saldo Anda, terutama jika Anda khawatir tentang ekonomi yang sulit.

Dua jalur pembayaran hutang yang sering digunakan adalah metode bola salju dan longsoran salju.  Snowball memberi peringkat semua saldo Anda dari yang terendah hingga tertinggi dan kemudian memfokuskan pembayaran ekstra ke pinjaman saldo terendah.  Longsoran salju serupa, tetapi pembayaran ekstra dilakukan atas pinjaman untuk tingkat bunga tertinggi terlebih dahulu.

Menyimpan uang

Jika Anda tidak memiliki dana darurat, membangunnya adalah tempat yang baik untuk memulai sebelum atau selama potensi resesi.  Jika Anda bisa menghindarinya, cobalah untuk tidak mengandalkan kartu kredit berbunga tinggi untuk membawa Anda selama Anda menganggur sementara.

Jika Anda atau anggota rumah tangga Anda di-PHK atau gaji atau jam kerja Anda dikurangi, saat itulah tiba saatnya untuk masuk ke rekening tabungan darurat Anda untuk menutupi pengeluaran yang diperlukan.  Kebijaksanaan konvensional mengharuskan Anda memiliki uang selama tiga hingga enam bulan untuk menutupi biaya hidup saat Anda mencari pekerjaan.

Evaluasi anggaran Anda

Ini adalah waktu untuk memeriksa anggaran Anda dan mengidentifikasi apa yang penting (sewa, utilitas, bahan makanan) dan apa yang baik untuk dimiliki (makan di luar, konser, pakaian baru).  Jika Anda perlu meningkatkan penghasilan Anda, hentikan dulu hal-hal yang baik untuk dimiliki.

Pertimbangkan juga langganan berulang tertentu.  Anda dapat membatalkan atau membekukan utilitas opsional selama sebulan seperti TV kabel atau langganan layanan streaming.  Hal yang sama juga berlaku untuk keanggotaan gym.

Jual harta benda yang tidak diinginkan

Cara lain untuk meningkatkan cadangan uang tunai Anda adalah dengan menyingkirkan hal-hal yang tidak Anda butuhkan – demi uang.  Anda secara gratis.  Berkomunikasi langsung dengan pembeli dan setujui lokasi penjemputan.  Anda akan membereskan rumah Anda dan menghasilkan uang ekstra.

Mengakses sumber uang tunai

Lebih baik memiliki lebih banyak akses ke dana potensial selama masa tidak pasti.  Jika Anda adalah pemilik rumah, pertimbangkan untuk membuka jalur kredit ekuitas rumah yang dapat Anda manfaatkan jika perlu.  Minta bank untuk meningkatkan batas kredit pada kartu kredit Anda yang ada.

Jika Anda berharap mendapatkan pengembalian pajak – tetapi belum mengajukan pajak – sekarang saatnya untuk memulai. Lihat pilihan Anda dan aturan untuk meminjam terhadap tabungan pensiun Anda.

Berkomunikasi dengan kreditor

Kreditor Anda secara mengejutkan bersedia dan dapat bekerja dengan Anda dan dapat mengatur konsesi seperti pembayaran yang dikurangi dan suku bunga.  Saat ini, banyak yang menawarkan pembayaran yang ditangguhkan, kesabaran, dan keringanan denda atau biaya keterlambatan.  Ini bukan hanya strategi untuk bank dan pemberi pinjaman Anda;  Anda juga harus menghubungi penyedia utilitas dan perusahaan telepon seluler jika Anda mengalami kesulitan.

Ketahui sumber daya Anda

Sebelum mencari pinjaman dari lembaga perbankan atau credit union, carilah program bantuan nonprofit atau pemerintah yang dapat membantu mengimbangi biaya bahan makanan, utilitas, dan pakaian Anda.

Meminjam secara konservatif

Pinjaman pribadi saat ini menarik karena umumnya memiliki suku bunga yang lebih rendah daripada kartu kredit, tetapi tidak semua diciptakan sama.  Tetap berpegang pada bank atau credit unions.  Jika Anda memiliki kredit yang sangat baik, mungkin lebih masuk akal untuk membuka kartu kredit tingkat perkenalan nol persen untuk pengeluaran yang diperlukan.

Jadikan Bisnis Anda Ramping

Kemerosotan sebenarnya bisa menjadi hal yang sangat baik bagi perekonomian karena memaksa bisnis untuk bersandar sedemikian rupa sehingga lebih efisien ketika segala sesuatunya mulai bergulir lagi.  Pelaku bisnis yang baik akan segera memotong bisnis mereka hingga ke tulang, dan mencoba untuk berada di sisi kurva di mana kapasitas mereka untuk menangani bisnis hanya di bawah pasokan bisnis itu, berlawanan dengan saat-saat baik ketika bisnis membawa kapasitas cadangan untuk menangani  bisnis baru tambahan apa pun yang mungkin muncul.

Kemerosotan sebenarnya hanyalah musim perekonomian. Sekarang, musim resesi ekonomi sedang menimpa kita, dan kita harus bertindak seolah dengan tepat.  Mereka yang menyadari bahwa banyak hal telah berubah dan “keadaan normal” tidak akan kembali dalam waktu dekat akan bertahan.

0/5 (0 Reviews)