Apa itu Domain TLD dan Domain ID Penjelasan Lengkap

Domain adalah nama situs web yang akan kita buat. Keberadaan domain akan membuat orang lebih mudah menemukan alamat situs web kami, bahkan kami juga dapat melakukan branding hanya dengan domain tersebut.

Secara umum, domain dapat diartikan sebagai nama yang akan ditampilkan untuk mengidentifikasi server di jaringan komputer atau internet.

Jika kita analogikan, domain ini seperti sebidang tanah, sedangkan situs web adalah bangunan atau rumah di atasnya.
Dalam sebuah situs web, domain memiliki peran yang sangat penting karena dapat memudahkan proses identifikasi ketika ada pengunjung yang mengakses situs web Anda.

Sebenarnya, tanpa domain situs web juga dapat diakses, tetapi Anda akan kesulitan karena Anda harus mengetahui alamat IP yang terdiri dari serangkaian angka, dipisahkan menggunakan titik. Jadi lebih mudah menggunakan domain.

Apa itu Domain

Domain adalah sistem penamaan untuk menyediakan alamat bagi server dan halaman web itu sendiri. Mirip dengan sistem nomor telepon internasional.

DNS atau Domain Name System dan lebih dikenal dengan domain ini memberikan setiap nama alamat (situs website) dengan elemen-elemen yang mudah dimengerti dan diingat.

Seperti yang kita tahu, domain adalah alamat website yang berfungsi sebagai identifikasi alamat IP.

Fungsi domain lainnya yaitu agar pengunjung dapat mengingat dengan mudah ketika ingin mengakses alamat website Anda . Jadi, bisa dikatakan domain juga merupakan identitas bagi sebuah website.

Karena domain memiliki peranan yang sangat penting, ada baiknya jika Anda mengetahui apa saja macam-macam domain, beserta fungsi dan contohnya.

Ketika menuliskan domain www.seon.co.id, manakah yang merupakan domain? 

Sekilas terlihat ada tiga bagian, yaitu www, seon, dan .co.id. Ketiganya merupakan jenis domain yang berbeda yaitu TLD, SLD, dan Third Level Domain. Apa itu? Mari kita bahas satu per satu.

TLD merupakan singkatan dari Top Level Domain. Posisinya berada paling akhir dari sebuah domain berupa ekstensi di belakang nama website.

Pada website kami, www.seon.co.id, maka TLD-nya adalah .co.id

TLD bukan hanya sebagai pemanis, fungsinya dapat berupa identitas tertentu bagi sebuah website. Selain itu, TLD lebih umum digunakan dan lebih mudah diingat oleh visitor website.

SLD atau Second Level Domain adalah bagian yang biasanya berupa nama website. Sesuai namanya, “second” berarti urutannya kedua dari barisan domain yaitu di tengah. 

Contohnya, dalam domain www.seon.co.id, maka SLD berupa kata seon.

Ketika pertama kali membuat website, Anda bisa mendaftarkan nama domain yang akan menjadi SLD ini. Dan saat memilih nama domain, pastikan pula SLD berupa satu kata saja, tanpa kombinasi angka maupun karakter spesial. Tujuannya, agar domain Anda mudah diingat oleh pengunjung website.

Terakhir, Third Level Domain sering disebut juga subdomain. Posisinya berada paling depan dan berupa huruf www. 

Subdomain adalah jenis domain turunan yang biasanya digunakan oleh situs besar untuk memudahkan pengunjung mengakses konten tertentu yang lebih spesifik.

Subdomain biasanya terletak di awal domain utama yang dipisahkan oleh titik (.) Jadi, pola penggunaannya bisa sangat fleksibel sesuai dengan selera dan kebutuhan pemilik situs web.

Namun, subdomain bukan hanya bisa berupa www. saja. Jika Anda memiliki satu halaman khusus di website untuk konten tertentu, maka bisa menggunakan domain. 

Contohnya, Google memiliki domain utama berupa www.google.com, selain itu Google memiliki beberapa subdomain seperti, mail.google.com, doc.google.com, analytics.google.com, dan sebagainya. 

Karena domain berperan sebagai alamat dari website Anda, maka ketika memilih nama domain harus melalui pertimbangan yang matang. Terlebih lagi jika website Anda digunakan untuk keperluan bisnis, tentu nama domain bisa meningkatkan kredibilitas bisnis Anda.

Kalau Anda punya domain impian dan ingin segera memilikinya, caranya bagaimana ya? 

Anda bisa beli domain murah dengan berbagai pilihan ekstensi domain yang lengkap. Mulai dari yang paling populer seperti .com, .net, .co.id, atau yang lebih spesifik dan unik seperti .site, .online, .in, .asia, dan masih banyak lainnya.

Apa itu Domain TLD

Apakah ada di antara Anda yang ingin memiliki situs website sendiri? Jika ada, Anda perlu tahu nama Top Level Domain atau disingkat TLD. Top Level Domain adalah komponen terakhir dari nama domain. Atau sederhananya, Top Level Domain adalah bagian setelah komponen ‘titik’ dari alamat URL.

Top Level Domain atau juga biasa disebut dengan TLD adalah salah satu jenis domain yang cukup sering digunakan untuk umum. Baik itu untuk kebutuhan perusahaan maupun perorangan. Ini adalah jenis domain yang cukup populer dan bahkan mudah diingat oleh konsumen

Di Indonesia, ada banyak Top Level Domain, Anda dapat menyesuaikan TLD sesuai dengan fungsi situs web. Karena disesuaikan dengan fungsi situs web, TLD akan membantu audiens mengenali situs web bahkan sebelum membuka situs web. Dari TLD yang terdaftar, audiens dapat memperkirakan apakah situs web digunakan oleh pemerintah, pendidikan, toko online, atau organisasi.

Jenis Domain TLD

TLD dibagi menjadi tiga kategori, yaitu TLD kode negara, TLD generik, dan TLD yang disponsori.

1. TLD kode negara

Adalah TLD yang mengidentifikasi dari mana situs web berasal, misalnya seperti .id untuk Indonesia atau .my untuk Malaysia. dikenal juga dengan istilah ccTLD (country code Top Level Domain)

Berfungsi sebagai identitas khusus suatu negara. Biasanya menggunakan inisial negara sebagai akhiran sebuah domain. Contohnya,  .id, .uk, .sg, dll

Ekstensi yang digunakan untuk situs web yang berada di negara tertentu. Sebagai contoh. .ID adalah ekstensi yang khusus disediakan untuk situs web di Indonesia.

Jadi, tidak mungkin menemukan situs web dengan domain .id dengan konten utama China.

2. Generic TLD atau Global TLD

dikenal juga dengan gTLD (generic Top Level Domain) yaitu Domain yang paling umum digunakan dan menjelaskan kegunaan website, .com (komersial), .org (organisasi), .edu (edukasi), dan sebagainya.

Generic Top Level Domain adalah TLD yang digunakan untuk tujuan umum, misalnya, .com, .net, .org, atau .info.

Sebagian besar terdiri dari 3 huruf atau lebih. Ekstensi yang termasuk dalam jenis gTLD dapat digunakan secara bebas oleh siapa saja, dari mana pun mereka berasal kecuali .mil dan .gov yang hanya dapat digunakan oleh Pemerintah Amerika Serikat.

Jadi, jika Anda menemukan situs web yang memiliki domain .mil, pasti situs itu milik militer Amerika Serikat. Juga .gov.

Jika gTLD dibedah lebih lanjut, 2 sub-klasifikasi akan ditemukan, yaitu TLD yang disponsori (sTLD) yang hanya dimiliki oleh perusahaan, organisasi, asosiasi, lembaga pemerintah, dan individu di bidang sponsor tertentu seperti .aero, .coop dan. museum.

Sedangkan subklasifikasi lainnya adalah untuk ekstensi yang tidak memiliki hubungan sponsor dengan gTLD. Biasanya disebut (TLD yang tidak disponsori (uTLD), misalnya. Biz, .info, .name, dan .pro.

3. Infrastructure TLD

Top level domain infrastructure ini masih sangat asing. TLD ini diprediksi akan mengkhususkan pada proyek infrastruktur tertentu. Hanya ada 2 jenis domain baru yang terdaftar, yaitu .arpa dan .root .

4. Premium TLD

jenis domain ini lebih menekankan spesifikasi website, .site, .store, .doctor, dan lainnya.

Contoh Domain TLD Populer

Untuk lebih jelasnya, berikut adalah beberapa domain TLD paling populer di Indonesia.

1. Domain .com

Contoh dari Top Level Domain yang paling dikenal adalah .com.

Com adalah kependekan dari kata commercial. Domain ini memang ditujukan untuk situs web dengan tujuan komersial, seperti situs web bisnis atau toko online.

Tetapi sekarang banyak situs web menggunakan domain .com meskipun itu bukan situs web komersial. Para webmaster memilih untuk menggunakan domain tersebut karena .com sangat populer dan mudah diingat.

2. Domain .net

Domain. Net digunakan untuk situs web yang memiliki kebutuhan di bidang teknologi.

Tetapi karena sekarang sangat banyak orang menggunakan .com, .net adalah pilihan kedua setelah .com. Ada juga situs web komersial yang menggunakan domain .net, karena domain ini juga populer.

3. Domain .co.id

Domain .co.id adalah contoh TLD Indonesia. Situs web yang menggunakan .co.id berarti situs website tersebut merupakan company atau perusahaan.

Untuk dapat menggunakan TLD ini Anda harus melengkapi sejumlah persyaratan seperti SIUP dan TDP karena domain .co.id dikhususkan untuk situs web bisnis yang memiliki legalitas hukum seperti CV dan PT.

4. Domain .id

.id juga merupakan TLD Indonesia. Domain .id ini digunakan untuk situs web individu atau personal.Domain .id juga dapat digunakan untuk tujuan bisnis. Persyaratan membeli domain .id cukup melampirkan data KTP untuk verifikasi kepemilikan domain.

5. Domain .ac.id

Domain ini digunakan khusus untuk situs web yang di bidang pendidikan seperti kampus dan universitas.

Selain menggunakan .ac.id, institusi juga dapat menggunakan domain .edu. Keduanya sama untuk situs web yang bergerak dalam bidang pendidikan.

Hampir semua universitas di Indonesia menggunakan TLD .ac.id, sedangkan .edu biasanya digunakan oleh lembaga pendidikan non-formal.

6. Domain .or.id

Domain .or.id sering digunakan oleh situs web yang bergerak dalam organisasi. Selain menggunakan .or.id, juga dapat menggunakan .org. TLD .org juga mengidentifikasi situs web sebagai situs organisasi.

TLD .or.id atau .org dapat digunakan oleh semua bentuk organisasi, baik organisasi yang memiliki legalitas atau organisasi non formal seperti komunitas.

7. Domain .info

Seperti namanya, Domain .info digunakan untuk situs web yang terlibat dalam informasi. Tetapi sekarang. TLD .info lebih banyak digunakan untuk mendukung situs web utama.

Karena sifatnya yang mendukung, situs web dengan domain .info biasanya diisi untuk kepentingan informasi situs web utama.

8. Domain .co

Domain .co dikenal sebagai singkatan dari company atau perusahaan, korporasi, atau perdagangan. Saat ini domain .co dianggap modern dan menarik.

TLD ini mencakup banyak pilihan karena dapat mewakili situs web profesional baik secara individu, perusahaan, atau organisasi. Karena begitu pendek, TLD .co juga sangat mudah diingat

9. Domain .biz

Domain .biz digunakan untuk situs web yang memiliki kebutuhan bisnis. .biz adalah kependekan dari bisnis, jadi TLD ini bisa menjadi pilihan kedua selain menggunakan TLD .com.

Manfaat Menggunakan Domain TLD di Situs Web

Manfaat dan kelebihan yang akan dibahas adalah dalam hal bisnis. Tidak jarang dari kita, ketika berbelanja di toko online mempertanyakan keaslian situs web.

Situs web yang terlihat profesional tentu akan mendatangkan lebih banyak konsumen, bukan? Karena itu, bagi Anda yang ingin memulai bisnis online, Anda harus mempertimbangkan sejumlah hal seperti nama domain dan memilih Top Level Domain yang sesuai.

Penggunaan TLD yang tepat dapat membantu pengunjung atau audiens untuk mengingat nama situs web. Meskipun tidak secara langsung memengaruhi SEO, tetapi situs web bisa lebih akrab bagi orang, misalnya ketika Anda menggunakan Top Level Domain .com.

Setiap pengusaha ingin bisnisnya dipercaya oleh pelanggannya. Situs web yang Anda buat setidaknya harus memberikan informasi yang andal. Salah satu faktor yang meningkatkan kepercayaan pelanggan adalah penggunaan Top Level Domains.

Situs web bisnis Anda akan dianggap profesional ketika menggunakan Domain Tingkat Top yang tepat. Yang jelas, situs web Anda juga akan lebih gengsi daripada situs web yang tidak berbayar.

Apa Itu Domain ID dan Jenisnya

Apakah Anda memiliki blogger favorit? Atau adakah situs website yang sering Anda kunjungi? Nah, biasanya di balik halaman situs web atau blog, Anda akan menemukan kata .com, .net, .id, dan sebagainya.

Apa itu domain sebenarnya? Jika Anda menggunakan bahasa teknis, ini disebut Top Level Domain. Tapi, kebanyakan orang mengenalnya sebagai ekstensi domain. Sederhananya, Anda dapat mempertimbangkan ekstensi domain sebagai identitas situs web Anda nanti.

Misalnya, Anda ingin membuat situs website tentang penjualan, maka ekstensi domain yang sesuai adalah .com. Jika Anda ingin membuat situs web yang isinya tentang Indonesia, Anda dapat menggunakan ekstensi domain .id.

Nah, bagi Anda yang ingin membuat situs web, ada baiknya menggunakan Domain ID. Mengapa Anda harus menggunakan Domain ID? Sebelum menjawab pertanyaan itu, Kami akan menjelaskan lebih lanjut tentang Domain ID.

Jadi, setiap negara harus memiliki administrator domain nasional. Di Indonesia, administrator domain nasional adalah Pandi (Pengelola Nama Domain Indonesia).  Ini berarti, Domain ID dikelola oleh Pandi. Tapi, itu tidak berarti Anda harus menghubungi Pandi jika Anda ingin menggunakan Domain ID.

Lalu, apakah itu berarti orang asing tidak dapat menggunakan Domain ID? Tentu saja bisa. Syaratnya dia harus tinggal di Indonesia. Jika ada orang asing yang ingin mendirikan bisnis atau organisasi di Indonesia dan ingin membuat situs website, maka Pandi akan merekomendasikan menggunakan Domain ID.

Keuntungan menggunakan Domain ID

Anda pasti penasaran dengan manfaat menggunakan Domain ID. Ketika berbicara domain, sebenarnya semua memiliki kelebihan masing-masing. Hanya saja, Domain ID memiliki kelebihan lebih dari yang lain. Mari kita lihat apa manfaatnya.

1. Cinta Produk Indonesia

Sebagaimana dijelaskan di atas, jika domain ID adalah domain identitas Indonesia. Jadi, misalkan Anda menemukan website dengan ekstensi Domain ID, itu harus berasal dari Indonesia. Ya, tentu saja sebagai warga negara Indonesia, kita bangga memiliki domain Indonesia yang unik.

Dengan menggunakan Domain ID, ini bisa menjadi bukti nasionalisme kita di dunia maya. Itulah alasan mengapa Anda harus menggunakan Domain ID.

2. Lebih Akrab dengan Google

Saat ini, cara kerja pencarian Google adalah memprioritaskan situs website lokal terlebih dahulu, kemudian yang internasional. Misalnya, Anda mencari di  perumahan Indonesia, maka dalam pencarian Google akan muncul lebih banyak situs web dengan ekstensi domain.id.

Ini berarti, jika Anda menggunakan Domain ID, Google akan memprioritaskan situs web Anda muncul di halaman depan pencarian Google dibandingkan dengan situs web domain lain. Istilah kerennya, SEO friendly. Jadi, Anda hanya perlu membuat konten yang lebih menarik sehingga situs web Anda lebih ramah SEO.

3. Selamat Tinggal Situs Web Lambat

Anda pasti sudah berpengalaman ingin membuka situs web, tetapi situs ini sangat lama untuk muncul. Padahal sinyal internet sudah bagus.

Sering mengalaminya kan? Nah, Anda tidak akan mengalaminya lagi jika menggunakan Domain ID. Hal terbaik tentang menggunakan Domain ID adalah bahwa situs web Anda tidak akan terlalu berat untuk dibuka.

Jadi, jika Anda menggunakan Domain ID, maka data situs web Anda akan disimpan di server Indonesia. Artinya, jika ada orang Indonesia yang membuka situs web Anda, itu akan segera muncul dengan jelas karena servernya ada di Indonesia. Tidak perlu memakan bandwidth besar lagi.

Seperti yang Anda ketahui, nama domain .com, .net, dan juga .org sangat populer. Banyak orang menggunakan ekstensi ini untuk berbagai keperluan.

Ini meningkatkan potensi persaingan dalam nama domain. Tapi tahukah Anda bahwa nama domain .ID masih belum banyak. Selain itu, jumlah karakter juga sedikit. Anda dapat menggunakannya sebagai keuntungan .Domain ID.

Anda yang adalah pemilik nama domain ini akan melihat potensi persaingan yang lebih adil daripada .com atau .net yang sudah merajalela di dunia. Anda pasti akan kesulitan menemukan nama untuk situs web Anda jika Anda menggunakan ekstensi .com, .info, dan sebagainya.

Mengapa? Karena sudah banyak yang menggunakan ekstensi tersebut. Tetapi jika Anda menggunakan domain .ID, maka Anda akan dapat membuat lebih banyak nama domain sesuka hati.

Di sinilah Anda akan dapat menemukan solusi terbaik yang bisa Anda dapatkan di dalamnya. karena .ID server ada di Indonesia, dapat dipastikan ini akan membawa manfaat bagi Anda, yaitu Anda akan bisa mendapatkan akses yang lebih cepat.

Jika pengunjung ke situs Anda berasal dari Indonesia, ini akan memiliki dampak yang sangat positif pada SEO yang dimiliki situs web Anda. Jadi tidak ada salahnya untuk mempertimbangkan pilihan ekstensi domain .id untuk pilihan website Anda.

Cara Memilih Domain ID yang Tepat

Tentunya Anda telah menemukan banyak situs website dengan ekstensi .id di belakang bukan hanya .id tapi juga domain .sch.id, .co.id, .or.id, atau ponpes.id. Apa itu sebenarnya? Bagaimana itu bisa menempel pada domain ID?

Ini adalah jenis Domain ID. Jadi, demi memudahkan orang menggunakan Domain ID, Pandi menyediakan ekstensi tambahan dalam Domain ID. Tujuannya, agar situs dibuat selaras dengan alasan situs itu dibuat.

Misalnya, Anda ingin membuat situs tentang jual beli, maka Anda lebih cocok menggunakan .co.id. Jika ada sekolah yang ingin membuat situs web, maka lebih cocok untuk menggunakan .sch.id.

Itulah alasan Anda harus menggunakan Domain ID. Biarkan bisnis Anda selaras dengan situs Anda. Masih bingung ? Ini penjelasan yang lebih lengkap.

1. Domain .co.id

Domain .co.id dikhususkan untuk digunakan oleh perusahaan. Jika ada perusahaan di Indonesia yang ingin membuat situs website, maka paling cocok menggunakan domain .co.id. Hanya saja diperlukan syarat legalitas seperti SIUP dan TDP saat pengajuan domainnya.

2. Domain sch.id

Dari namanya, Anda tentu bisa menebak untuk apa domain .sch.id ini. Ya itu benar, untuk pendidikan. Sch merupakan kependekan dari school atau sekolah sering digunakan oleh penyedia layanan pendidikan. Universitas, sekolah, bahkan taman kanak-kanak bisa menggunakan domain .sch.id.

3. Domain .Or.id

Ingin organisasi atau komunitas Anda lebih dikenal di dunia maya? Cukup gunakan domain .or.id. Domain .or.id khusus untuk organisasi. Jadi, semua organisasi di Indonesia jika ingin membuat situs web, gunakan domain.or.id

4. Domain .ponpes.id

Jika ada sekolah asrama atau pesantren, apa bisa membuat situs website? Tentu saja bisa! Pandi telah menyediakan domain .ponpes.id untuk pesantren yang ingin membuat situs web. Selain sebagai portal informasi, pembuatan situs web untuk pondok pesantren akan membuat pondok lebih kredibel.

Tips Menentukan Nama Domain Website

1. Jumlah karakter nama domain

Tips pertama adalah tentang jumlah karakter. Usahakan untuk menggunakan jumlah yang tepat, tidak terlalu panjang tetapi juga tidak terlalu pendek.

Jika Anda tidak memiliki nama merek khusus, Anda hanya perlu maksimal 12 karakter untuk membuatnya lebih mudah diingat dan nyaman ketika Anda ingin mengetiknya secara manual.

2. Gunakan Ekstensi Domain Populer

Selanjutnya, yang kedua, Anda bisa menggunakan ekstensi nama domain yang lebih populer, misalnya, .com, .net, dan lainnya. Atau jika Anda ingin memilih domain lokal, Anda juga bisa. Jika konten dalam bahasa Indonesia, coba gunakan .id.

3. Jangan Gunakan Simbol Sambung

Tips berikutnya adalah untuk menghindari penggunaan angka atau simbol dan konjungsi seperti tanda hubung (-). Sebenarnya tidak masalah jika Anda menginginkan domain yang menggunakan kombinasi dua kata, selama Anda dapat mengatur ejaan dengan benar.

Untuk Domain Level Top anda dapat memilih domain .com atau .id. Sebelum kehadiran .id sebagai bagian dari Top Level Domain di Indonesia, domain .com adalah pilihan utama.

Sebelum Anda membeli domain, cobalah untuk menentukan siapa yang menjadi target audiens situs web Anda. Domain apa yang Anda inginkan dan berapa anggaran yang Anda miliki.

Mengapa Anda harus memeriksa nama domain terlebih dahulu? Ya tentu saja Anda harus memeriksa apakah nama domain masih tersedia atau tidak.

Jika nama domain target Anda tidak lagi tersedia di ekstensi .com tetapi masih tersedia di ekstensi .id, masalah akan teratasi dengan sendirinya dan sebaliknya.

Namun, jika Anda telah memeriksa dan jika kedua ekstensi belum terdaftar, maka Anda dapat mempertimbangkannya melalui metrik dari situs web target.

Misalnya, jika Anda ingin membuat toko online khas di Malang, maka Anda harus menggunakan ekstensi domain .id yang lebih menarik dan dapat diandalkan.

Sementara itu, jika situs web atau target toko online Anda adalah orang asing dan domestik, sangat disarankan untuk memilih Domain Tingkat Atas, seperti .com, .net atau .org.

Selain itu, metrik yang selalu digunakan juga soal anggaran. Karena sifatnya yang global dan banyak yang menggunakan ekstensi domain .com, biasanya akan lebih murah daripada domain .id.

Sebenarnya melalui tipe domain di atas dapat semakin membantu kita mengetahui dengan tepat domain mana yang cocok untuk situs web yang akan kita buat. Misalnya Anda memiliki bisnis makanan, tidak mungkin menggunakan domain .edu, bukan? Ya setidaknya Anda dapat memilih domain tingkat atas.

Atau jika Anda ingin menggunakan situs web gratis, sebenarnya tidak ada masalah. Hanya saja sekarang konsumen cerdas dan mulai memahami bahwa profesionalisme suatu perusahaan atau merek dapat dinilai dari domain yang digunakan.

Juga tidak mungkin bagi perusahaan besar untuk menggunakan domain gratis, bukan? Selain itu menggunakan domain berbayar juga memiliki banyak kelebihan, terutama saat mencoba mengoptimalkan seo website.

Situs web itu seperti sebuah rumah, jadi Anda harus menjaganya agar Anda tahu bahwa rumah itu dihuni. Jangan meninggalkannya dalam waktu lama sampai habis masa berlakunya.

Coba optimalkan menggunakan Search Engine Optimization atau SEO ON Page dan SEO OFF Page. Terutama jika situs web Anda digunakan untuk kegiatan bisnis, kegiatan SEO dapat membantu Anda mendapatkan pengunjung secara organik.

Atau jika Anda ingin mendapatkan pengunjung dengan cepat, Anda dapat mencoba menggunakan Google Ads, fasilitas periklanan yang disediakan oleh Google. Namun tentu saja harus ada biaya yang dikorbankan bahkan lebih besar dari SEO.
Jika Anda tidak benar-benar memahami cara mengoptimalkan, Anda dapat mencoba meminta bantuan staf pemasaran digital yang ahli dan memahami bidang tersebut.