10 Teknologi terbaru di bidang industri

Revolusi Industri Pertama dimulai pada akhir abad kedelapan belas ketika orang beralih dari alat sederhana yang hanya didukung oleh tenaga manusia atau hewan ke mesin yang lebih maju yang dapat didukung melalui cara lain. Ini adalah awal dari mekanisasi dan awal dari pengungkitan bahan bakar seperti batubara untuk produksi.

Mesin uap adalah titik balik utama dalam kemampuan teknologi yang membuka jalan bagi banyak inovasi di bidang manufaktur yang mendorong produksi tekstil, batubara, dan besi. Dua yang terakhir sangat penting untuk pengembangan transportasi dan koneksi jarak jauh, karena mereka membentuk blok bangunan sistem kereta api.

Revolusi Industri Kedua terjadi antara tahun 1870 dan 1914, menurut para sejarawan. Saat itulah pabrik-pabrik beralih dari tenaga uap ke tenaga listrik dan memperkenalkan efisiensi menjadi produksi dengan jalur perakitan, sesuatu yang dikapitalisasi oleh Henry Ford dalam memproduksi mobil-mobilnya secara massal untuk menjadikannya lebih terjangkau bagi konsumen.

Tetapi mobil bukan satu-satunya bentuk transportasi yang mendapat manfaat dari teknologi baru. Ketika baja datang untuk menggantikan besi, baja digunakan di kapal dan jalur kereta api, meningkatkan industri perkapalan.

Baja digunakan untuk mesin industri dan proyek konstruksi. Itulah yang memungkinkan para arsitek merancang jenis-jenis bangunan baru yang dapat kita capai dengan ketinggian yang belum pernah dicapai sebelumnya.

Revolusi Industri Ketiga dimulai pada pertengahan abad terakhir ketika para pabrikan mulai memasukkan komponen elektronik ke dalam proses mereka. Mereka kemudian berkembang menggunakan komputer, dan teknologi digital mulai menggantikan teknologi analog dan mekanik untuk kontrol yang lebih tepat dan otomatisasi yang lebih baik.

Baca juga >>
Daftar Aplikasi Edit Foto Jadi Kartun yang Seru Buat Lucu – Lucuan

Revolusi Industri Keempat, atau Industri 4.0, sebagaimana diketahui, diidentifikasi sebagai perubahan paradigma kita saat ini. Industry 4.0 adalah bahwa digital menjadi jauh lebih terintegrasi ke dalam akhir fisik manufaktur, yang memungkinkan koneksi yang lebih lancar antara departemen, produk, dan orang-orang.

Munculnya teknologi industri digital baru, yang dikenal sebagai Industri 4.0, adalah transformasi yang memungkinkan untuk mengumpulkan dan menganalisis data di seluruh mesin, memungkinkan proses yang lebih cepat, lebih fleksibel, dan lebih efisien untuk menghasilkan barang berkualitas lebih tinggi dengan biaya yang lebih rendah. Revolusi manufaktur ini akan meningkatkan produktivitas, menggeser ekonomi, mendorong pertumbuhan industri, dan memodifikasi profil tenaga kerja dan pada akhirnya mengubah daya saing perusahaan dan wilayah.

Teknologi digital canggih sudah digunakan di bidang manufaktur, tetapi dengan Industry 4.0, itu akan mengubah produksi. Ini akan menghasilkan efisiensi yang lebih besar dan mengubah hubungan produksi tradisional antara pemasok, produsen, dan pelanggan — juga antara manusia dan mesin. Sembilan tren teknologi membentuk blok bangunan Industri 4.0.

Berikut adalah 10 Teknologi terbaru di bidang industri :v

10 Teknologi terbaru di bidang industri

ANALITIK Data BESAR

Dalam konteks Industri 4.0, pengumpulan dan evaluasi data yang komprehensif dari berbagai sumber — peralatan dan sistem produksi serta sistem manajemen perusahaan dan pelanggan — akan menjadi standar untuk mendukung pengambilan keputusan secara real-time.

ROBOT OTOMATIS

Robot pada akhirnya akan berinteraksi satu sama lain dan bekerja dengan aman bersama manusia dan belajar dari mereka. Robot ini akan lebih murah dan memiliki jangkauan kemampuan yang lebih besar daripada yang digunakan dalam manufaktur saat ini.

SIMULASI

Simulasi akan digunakan lebih luas dalam operasi pabrik untuk meningkatkan data waktu nyata dan mencerminkan dunia fisik dalam model virtual, yang dapat mencakup mesin, produk, dan manusia. Ini akan memungkinkan operator untuk menguji dan mengoptimalkan pengaturan alat berat untuk produk berikutnya sejalan di dunia maya sebelum pergantian fisik, sehingga mengurangi waktu pengaturan alat berat dan meningkatkan kualitas.

Baca juga >>
Cara Menjual Btc Menjadi Rupiah Di Indodax.Com

INTEGRASI SISTEM HORIZONTAL DAN VERTIKAL

Dengan Industry 4.0, perusahaan, departemen, fungsi, dan kemampuan akan menjadi lebih kohesif, seiring lintas-perusahaan, jaringan integrasi data universal berkembang dan memungkinkan rantai nilai yang benar-benar otomatis.

INTERNET Of All

Industry 4.0 berarti lebih banyak perangkat — terkadang termasuk produk yang belum selesai — akan diperkaya dengan komputasi yang disematkan. Ini akan memungkinkan perangkat lapangan untuk berkomunikasi dan berinteraksi satu sama lain dan dengan pengontrol yang lebih terpusat, sebagaimana diperlukan. Ini juga akan mendesentralisasikan analitik dan pengambilan keputusan, memungkinkan respons waktu nyata.

KEAMANAN CYBER

Dengan meningkatnya konektivitas dan penggunaan protokol komunikasi standar yang datang dengan Industry 4.0, kebutuhan untuk melindungi sistem industri penting dan jalur produksi dari ancaman keamanan siber meningkat secara dramatis. Sebagai hasilnya, komunikasi yang aman dan andal serta identitas canggih dan manajemen akses mesin dan pengguna sangat penting.

Cloud

Semakin banyak usaha yang terkait dengan produksi akan memerlukan peningkatan berbagi data di seluruh lokasi dan batas perusahaan. Pada saat yang sama, kinerja teknologi cloud akan meningkat, mencapai waktu reaksi hanya beberapa milidetik. Akibatnya, data dan fungsionalitas alat berat akan semakin disebarkan ke cloud, memungkinkan lebih banyak layanan berbasis data untuk sistem produksi.

MANUFAKTUR TAMBAHAN

Perusahaan baru saja mulai mengadopsi manufaktur aditif, seperti pencetakan 3-D, yang kebanyakan mereka gunakan untuk membuat prototipe dan memproduksi komponen individual. Dengan Industry 4.0, metode pembuatan aditif ini akan digunakan secara luas untuk menghasilkan sejumlah kecil produk yang disesuaikan yang menawarkan keunggulan konstruksi, seperti desain yang kompleks dan ringan.

AR

Sistem berbasis augmented-realitas mendukung berbagai layanan, seperti memilih suku cadang di gudang dan mengirim instruksi perbaikan melalui perangkat seluler. Sistem ini saat ini dalam masa pertumbuhan, tetapi di masa depan, perusahaan akan menggunakan augmented reality yang lebih luas untuk menyediakan informasi real-time kepada pekerja untuk meningkatkan pengambilan keputusan dan prosedur kerja.

Baca juga >>
Membuat Laporan Harian Crystal Report Pada VB .Net 2010

Industri Adopsi 4.0

Perusahaan menghadapi tantangan berat dalam adopsi teknologi baru ini. Untuk membangun dan mempertahankan kepemimpinan dalam perlombaan menuju implementasi penuh, mereka perlu memperluas dan memperdalam pengetahuan praktis mereka tentang teknologi digital dan kasus penggunaan terkait — dan kemudian mengembangkan dan menerapkan strategi manufaktur digital yang disesuaikan.

Pendekatan BCG untuk Industri 4.0 — bersama dengan pabrik-pabrik model mutakhir perusahaan, atau Pusat Inovasi untuk Operasi – memberikan perusahaan dengan dukungan yang mereka butuhkan untuk menguasai tantangan implementasi.

Pertumbuhan ekonomi telah melambat selama 50 tahun terakhir, tetapi bantuan mungkin datang dari tempat yang tidak terduga: bentuk manufaktur baru yang tidak seperti yang Anda pikirkan atau di mana Anda pikir itu. Pemikir sistem industri Olivier Scalabre merinci bagaimana revolusi manufaktur keempat akan menghasilkan perubahan ekonomi makro dan meningkatkan lapangan kerja, produktivitas, dan pertumbuhan.

Demikianlah informasi mengenai 10 Teknologi terbaru di bidang industri, semoga bisa menambah pengetahuan anda dalam hal teknologi industri dan manufakturv

Terimakasih semoga Artikel ini Bermanfaat

Order via Whatsapp !